Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Monday, June 13, 2011

Cerpen: Antara Dua (Hidup Mulia, Mati Syahid)

 
Kredit foto: Wanzu Alwan

“Abang, betul ke abang nak sertai misi kali ni? Tak bahaya ke? Dah la abang je satu-satunya waris yang Sarah ada. Sarah harap abang dapat fikir balik,” Maisarah merespon hajat yang dinyatakan abangnya, Mehdi untuk menyertai misi perang di bumi Mawaddah, Negara yang dulunya bergelar Malarsegar.

Malarsegar bertukar nama kepada Mawaddah setelah berubah kepimpinan negara selepas Pilihan Raya Umum yang ke-14. Tahun ini, tahun 2020. Bermakna sudah 2 penggal Parti Kebajikan dan Kesejahteraan memerintah negara. Tokoh ulama’ terbilang, Khalil Khomeini mengetuai negara sebagai Perdana Menteri Mawaddah.

“Masalahnya abang salah seorang Jeneral di Mawaddah, Sarah. Nak tak nak, abang tetap kena sertai juga. Insya-ALLAH, jika hayat abang panjang, abang masih dapat jaga Sarah,” jawab Mehdi. Sekadar meyakinkan adiknya, Maisarah.

“Abang tak sayangkan Sarah ke? Sudahlah Sarah tak punya ibu dan ayah lagi. Abang pula nak tinggalkan Sarah sorang-sorang?” Sebetulnya Maisarah gusar andai perang itu bakal mengorbankan Mehdi. Beliau tidak punya tempat pergantungan lagi selain abangnya seorang saja. Ibu ayahnya meninggal dunia dalam satu kemalangan jalan raya 10 tahun yang lalu.

“Sarah, tolong faham kerja abang! Mana mungkin abang tak sayangkan Sarah! Abang hanya punya seorang saudara saja di dunia ini. Dan Sarahlah orangnya. Sarah perlu yakin satu perkara saja, bahawa mati itu pasti. Kalau abang tidak ke medan perang pun, abang tetap juga akan mati. Dan abang memilih untuk mati di medan jihad berbanding mati di atas katil. Abang mahukan kemuliaan sebagai seorang yang syahid,” Mehdi cuba menenangkan Maisarah yang tidak keruan itu.

Air Oren yang diminum Maisarah terasa kelat saja. Manisnya seakan hilang dibawa angin lalu.

“Dik, kira dik!” Mehdi memanggil pelayan Kedai Makan Hijrah.

“Ok. Semuanya RM2.50 bang,” maklum pelayan itu.

Jauh di sudut kedai itu mereka sebenarnya diperhatikan oleh Abduh, jejaka play boy terkenal di Bandar Raya Barakah, ibu negeri bagi negara Mawaddah. Dulunya Barakah dikenali sebagai Kota Metropolitan.

“Cantiknya minah ni! Siapa kat sebelah dia tu ek? Suami dia ke pakwe dia? Ah, aku mesti dapatkan dia! Hehe..” Abduh bermonolog sendirian.

Setelah ditinggalkan Nusaibah, Abduh sudah jadi seperti orang mereng. Kadang-kadang seperti orang gila saja lagaknya. Hidupnya langsung tidak terurus. Semuanya kerana terlalu kecewa dek ditinggalkan kekasih pujaaan hatinya, Nusaibah.

Nusaibah kini sudah berubah. Dulunya dia seorang bohsia, namun ALLAH telah membuka pintu hatinya untuk menerima kebenaran. Suatu hari dia bermimpi dibaham oleh ular dan kala jengking yang sangat besar. Tiba-tiba datang api yang marak meluru ke arahnya. Nusaibah lari dengan seberapa pantas, namun kakinya tidak ke mana. Seolah-olah kakinya terkunci. Akhirnya kakinya disambar api tersebut. Bila dia terjaga daripada tidur, dilihatnya kakinya sedikit hitam, seakan benar sahaja mimpi yang dilaluinya tadi.

Dia bangun lalu berwuduk dan bersolat tahajud dan taubat. Dalam solatnya dia berazam untuk tidak lagi mengulangi khilafnya yang lalu. Dia juga berdoa agar ALLAH mengampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.

Setelah mendapat hidayah melalui mimpi, Nusaibah mula mendekatkan diri kepada ALLAH. Dia memutuskan hubungan dengan Abduh. Dia juga mula mengenakan tudung dan hadir ke kuliah pengajian agama di masjid dan surau berdekatan dengan rumahnya.

“Ok. Jom! Kita bincang di rumah selanjutnya.” Mehdi mengajak Maisarah pulang ke rumah.

Mehdi berjalan ke arah kereta barunya, Rahmah GTi. Kereta yang dikeluarkan oleh syarikat ProIslam itu dibelinya minggu lepas. Sambil Maisarah membuntutinya.

“Eh, macam dia ada tertinggal sesuatu je!” Monolog Abduh.

“Haha.. Memang rezeki aku!” Abduh berteriak puas.

***

“Abang, ada nampak dompet Sarah tak?” Maisarah bertanyakan abangnya, Mehdi.

“Takde la pulak. Sarah letak kat mana?” Tanya Mehdi pula.

“Sarah lupalah abang. Rasanya Sarah ada bawak kat kedai petang tadi. Mungkin tertinggal kat sana kot!” Jawab Maisarah. Kurang yakin.

“Ok. Esok abang pergi balik kedai tu dan tanyakan mereka kalau-kalau mereka ada nampak dompet Sarah tu, ya?” Cadang Mehdi.

“Ok. Terima kasih abang! Sayang abang! Hehe..” Ucap Maisarah pada abangnya. Riang.

“Ish.. Gelilah!” Jawapan Mehdi itu menimbulkan gelak besar di antara mereka berdua. Sungguh, mereka sangat bahagia tinggal berdua, walau tanpa kehadiran ayah dan ibu.

Sambil di rumah Abduh, dia sedang khusyuk meneliti satu persatu kad-kad yang ada dalam dompet yang diambilnya di kedai tadi. Dompet itu kepunyaan Maisarah.

“Maisarah binti Muhammad. Cantik namanya! Persis orangnya juga!” Getus Abduh.

“Siapa tak kenal aku hah? Play boy paling laris di Barakah kau tahu! Semua perempuan kat sini cair dengan aku. Tak kan minah ni aku tak boleh pikat kot!” Ucap Abduh pada cermin yang memancarkan wajahnya sendiri. Seolah sedang bercakap dengan individu berbeza di dalam cermin.

Abduh merancang beberapa strategi bagi memikat hati Maisarah. Dia mula gila bayang. Hatinya tak keruan mengenangkan wajah ayu milik Maisarah.

“Esok aku mesti ke rumahnya! Hehe..”

***

Di bilik gerakan Tentera Elit wilayah Barakah. Kelihatan Mehdi bersama beberapa tentera bawahannya.

“Ok. Saya nak kamu semua bersiap sedia untuk misi kali ini. Misi kali ini sangat penting kerana ianya melibatkan seluruh jeneral di negara Mawaddah. Setiap negeri akan menghantar tenteranya.” Maklum Mehdi selaku Jeneral di wilayah Barakah kepada tenteranya.

“Kami sudah siap sedia tuan!” Sahut para tenteranya.

“Baik. Jika kamu sudah siap sedia, maka saya sarankan kamu banyakkan bersolat tahajud dan jangan cuba bermaksiat walaupun dosa kecil. Ingat, kita menang kerana maksiat musuh. Mana mungkin jika kita yang bermaksiat ini juga akan menang ke atas musuh. Saya yakin kamu semua sudah bersedia dari segi mental dan fizikal. Saya sudah melihat latihan kamu dan saya berpuas hati. Saya harapkan kamu pertingkatkan kekuatan dari segi spiritual kerana ia penting untuk kemenangan kita. Faham semua?” Syarah Mehdi. Panjang lebar.

“Faham tuan!” Sahut tenteranya sekali lagi.

Benar, dalam peperangan spiritual sangat penting. Jika dilihat sirah Nabi, tentera muslimin yang berjumlah 313 orang boleh mengalahkan tentera kuffar yang berjumlah 1000 orang. Bagaimana perkara itu boleh terjadi? Jawapannya ialah iman.

“Tuan, kita didatangi jeneral dari wilayah Ihsan dan Taqwa tuan!” Maklum salah seorang tentera elit di bawah seliaan Mehdi.

“Oh, bawa mereka masuk ke bilik saya ya,” minta Mehdi.

Mehdi meluru ke arah biliknya yang terletak di sebelah bucu kanan bilik gerakan.

Pintu biliknya diketuk.

“Masuk!” Minta Mehdi dari dalam bilik.

Tiba-tiba muncul 2 orang jeneral dari wilayah Ihsan dan Taqwa, Fawwaz dan Uwais. Setelah itu mereka memberi salam.

“Wa’alaikumussalam. Sila duduk tuan!” Minta Mehdi lagi.

“Apa khabar Tuan Fawwaz dan Tuan Uwais?” Tanya Mehdi. Memulakan perbualan.

“Alah, tak perlulah bertuan dengan ana. Kita kan sama level!” Sanggah Fawwaz.

“Betul tu. Kita kan sama-sama jeneral bagi negara kita ni. Ok, menjawab soalan enta tadi, kami alhamdulillah, sihat saja,” kata Uwais pula.

“Enta pula bagaimana? Sihat tak?” Tanya Fawwaz pada Mehdi pula.

“Oh, ana sentiasa sihat syeikh! Lihatlah badan ana yang makin membesar ni! Hehe..” Jawab Mehdi. Bercanda.

“Ok. Bagaimana perancangan kita untuk misi kali ini?” Tanya Uwais. Serius.

“Misi kita kali ini agak sukar. Pemberontak bergabung dengan beberapa kuasa besar dunia seperti Amerika Syarikat dan Israel,” beritahu Mehdi.

“Sesukar manapun kita tetap kena pertahankan negara kita ini. Susah payah kita berjuang melalui demokrasi, mereka nak rampas kuasa begitu saja?” Luah Fawwaz pula.

“Mereka dah tahu, kalau mereka sertai demokrasi, confirm mereka kalah teruk! Rakyat dah bosan dan muak dengan perangai jelek dan pembohong mereka. Sebab itulah mereka guna cara kekerasan kali ini,” tambah Uwais.

Sebenarnya pemberontak adalah rakyat negara Mawaddah sendiri. Mereka terdiri daripada pemimpin dan pengikut Parti Perpaduan Rakyat yang kalah teruk ketika Pilihan Raya Umum ke-14 negara Mawaddah yang ketika itu masih menggunakan nama Malarsegar.

“Agaknya kita boleh menang atau tidak?” Soal Mehdi.

“Menang kalah bukan kerja kita. Itu kerja ALLAH ta’ala. Kerja kita ialah berusaha untuk menang!” Pintas Fawwaz.

“Bukan soal itu. Maksud ana, dengan kekuatan tentera kita, dapatkah kita bertahan?” Tanya Mehdi semula.

“Oh, rasanya peluang untuk kita menang agak tipis. Kita hanya ada 50% peluang untuk bertahan sekaligus menang,” jawab Uwais. Dia sememangnya pakar strategi. Otaknya sangat bergeliga. Dia jeneral paling muda dalam kerajaan Mawaddah. Baru saja berumur 18 tahun.

“Apa strategi kita kali ini Uwais?” Soal Fawwaz pada Uwais.

“Nanti ana fikirkan,” jawab Uwais. Sambil jari telunjuknya mengetuk-ngetuk dahi. Tanda dia sedang berfikir.


Bersambung...


Nota kaki: Aku sedang menyiapkan cerpen yang bakal dimuatkan dalam sebuah buku antologi cerpen hasil kolaborasi bersama 10 orang penulis lain antaranya ialah Tuan Zahiruddin Zabidi dan Tuan Bahruddin Bekri, insya-ALLAH. Doakan agar perjalanannya baik dan lancar. Sebenarnya sahabatku, Akhi Ahmad Ulwan Hassim yang meminta supaya aku menggantikan tempatnya. Beliau tak dapat menulis kerana sedang sibuk menghadapai fatrah imtihan. Cita-citaku untuk menjadi penulis buku bakal tercapai, berkat doa kalian! Untuk membaca sambungan cerpen ini, nantikan antologi cerpen tersebut! (:

4 comments:

mujahidahislam said...

salam alayka akhi..
best..berbakat..moga2 impianmu trcapai..:)

Naseh Ulwan said...

Wa'alaikissalam.
Alhamdulillah. Syukron ukhti atas doanya! (:

mujahidahislam said...

aamiin..afwan akhi..moga karya akhi mnjadi peransang remaja sekarang untuk berjihad..:))

Naseh Ulwan said...

Insya-Allah, begitulah harapannya. =)


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.