Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Saturday, May 30, 2009

Cerita dari Petaling Jaya

Terasa terlalu janggal pula apabila jari-jemari mula menari-nari di atas butang keyboard lantaran sudah lama tidak ditekan2 butang keyboard ini bagi menghasilkan sesuatu di blogku ini. Canggung kata orang Qlate.

Kesibukan yang melanda diri memungkinkan aku untuk tidak langsung sempat untuk menulis apa2 bagi mengisi kekosongan di blog. Kesibukan itu janganlah pula disalah mengertikan. Aku sibuk dengan kerja yang berfaedah. Tapi kadang2 tidur juga, tidur pun berfaedahkan?

Aku kini melabuhkan diri di Petaling Jaya. Di situ adanya Taaruf Week atau kami memandai meringkaskannya dengan TAWE. Taaruf Week ialah minggu orientasi atau pengenalan untuk pelajar baru Pusat Asasi UIAM yang mendaftar pada 23 dan 24 Mei yang lepas. Kami perlu memberi first impression untuk pelajar2 baru. Insya ALLAH, kami cuba memberikan gambaran yang terbaik.



Ditugaskan sebagai subcommittee PC (Programme Coordination) menjadikan aku ditempelkan di sini sebagai penyusun segala program sepanjang TAWE ini dan memastikan kelancarannya. Kami turut ditugaskan untuk menguruskan Briefing dan Cultural Night. Nak katakan berat tugas itu, tak adalah berat sangat jika nak dibandingkan dengan sahabat2 dari biro lain. Tapi beratlah juga, amanahkan tu. Bermandi peluh jugalah ke sana ke mari.

Terlalu banyak bangunan di sini dan jarak satu bangunan ke satu bangunan itu sangat jauh berbanding Nilai yang hanya punya beberapa bangunan saja, itupun dekat2 saja. Jika nak dibanding2kan antara Nilai dan PJ, memanglah Nilai lagi best (hehe.. jangan marah ya sahabat PJ!) walaupun tempat kami hanya berbekalkan bangunan rumah kedai saja.

Tempat kami tidak punya pagar. Bila2 masa saja boleh keluar. Berbanding pelajar di sini yang menghadapi kerenah peraturan keluar-masuk. Tapi yang sedapnya di PJ ini ialah harga makanan di kafe tersangatlah murah. Dengan makanan2 yang lazat2nya, sangat masyuk!

Hari pendaftaran adalah hari yang paling hot. Dengan kerenah pelajar baru lagi, ibu bapa pelajar lagi, memang menguji kesabaran. Sudahlah panas terik, parking pula penuh dan padang sesak dengan manusia. Terpaksa ke sana ke mari untuk menujukkan tempat pendaftaran, mahallah dan sebagainya. Ada juga ibu bapa yang marah2 pada committee dan pak guard.

Ada yang sampai nak bergaduh dan menunjukkan isyarat yang berbaur kesat. Namun itu hanya dilakukan segelintir daripada mereka, 2-3 orang saja. Walaupun begitu kami sangat memuji sikap ibu bapa yang sanggup mengangkat beg2 yang banyak, besar dan sarat dengan muatan. Malah mereka sanggup turun naik tangga berkali2. Pelajar baru ditempatkan di tingkat yang paling atas, tingkat 3 dan 4. Kasihan juga melihat kegigihan mereka, namun biasalah, anak2 masuk ‘U’, bukannya setahun sekali. “Tada hai ah”, bak kata Ahmad Syahid, Presiden FSCC (Foundation Studies Coordination Council).

Kemasukan pelajar tahun ini adalah bukan dalam jangkaan sebenar. Biasanya jumlah kemasukan tidak akan melebihi jumlah penerimaan masuk. Tapi lain pula jadinya. Jumlah pelajar baru tahun ini saja adalah mencecah 3500 orang. Ini kerana ada pelajar yang membuat rayuan lalu diterima masuk pada saat akhir. Silap benar pihak pentadbiran apabila mencampurkan pelajar PJ dan Nilai dalam satu TAWE. Sepatutnya tidak disekalikan seperti tahun lepas.

Pengalaman berucap di hadapan lebih 900 orang pelajar cukup besar ertinya. Walaupun hanya 10 minit bertazkirah, namun ianya cukup bermakna. Bukan senang nak dapat peluang sebegini.

Terlalu banyak cerita suka-duka aku di sini bersama sahabat2 committee yang lain. Nak kata sedih sebab kena korbankan cuti bersama keluarga pun tak juga, sebab masih ada ruang2 gembira bersama sahabat di sini. Nak kata suka sangat tu, taklah juga. Terasa juga bahang tarbiyyahnya di sini.

Kami (committee) mengakhiri TAWE dengan doa wehdah dan doa rabitoh di CFS Field. Selepas itu kami bersalam2an sesama kami sambil berselawat. Sungguh meriah sekali!

Usaha untuk mengislamisasi dan membiah solehahkan UIA mesti diteruskan. Doakan kami supaya mampu untuk memikul beban ini. Insya ALLAH, adik2 inilah yang bakal menjadi sebahagian daripada watak-watak utama dan front liner dalam perjuangan Islam. Ameen.

GAMBAR2 SEPANJANG TAWE






































Tuesday, May 26, 2009

Kalian Semua Adalah Guruku!

16 Mei disambut di 47 buah Negara sebagai Hari Guru. Siapakah guru? Sebagaimana yang disebut oleh Saidina Ali karramallahu wajhah (lebih kurang beginilah), “Setiap orang yang mengajarkanmu walaupun satu perkataan adalah guru kamu”.

Siapa guru dalam hidupku? Pastilah ALLAH guru pertamaku. Yang mengajarku segala2nya. Yang mentarbiyyahku dengan ujian dan sebagainya.

Seterusnya adalah Nabi Muhammad, junjungan besar. Tanpa Nabi siapalah aku di atas dunia ini. Apatah lagi di akhirat. Tanpa perjuangan dan kesungguhan baginda yang sangat tinggi, nescaya Islam tidak akan sampai kepadaku hari ini.



Pastinya Mak Ayah guruku sejak aku kecil. Membesarkan fizikal dan jiwaku dengan Islam, mendidik dengan Tarbiyyah Islam, memberi makan minum, memberi kasih sayang tanpa jemu!

Seterusnya Adik-beradik, Pak2 dan Mak2 Sedara, Sepupu-sepapat, dan Tok Tokki. Kalian mengajarku erti kehidupan sebenar. Memberi aku kebahagian dalam hidupku.

Tidak dinafikan, manusia banyak belajar daripada kawan2nya. Jika baik kawannya, maka baiklah dia. Begitulah pula sebaliknya. Terima kasih pada semua sahabat2 yang tak mampu ana nak tulis nama antum semua. Antum sangat baik pada ana! Muiz, Kamal, Muzani, Jihad, Amir, Aiman, Zahani, Bukhari, Syukri, Nabilli, Al-Amin, Khairuddin Isa, Hakim, Azidi, Fakih, Syafiq, Hamdi, Khalil, Idham, Hafiz Karim, Azlan, Rahman, Qatadah, Bahar, Azuwan, Hafiy, Hafidz, Ihsan, Solihim, Hafizuddin Jordan, Syed, Raziqin, Pi, Faiz Ismail, Abang Mie, Pa, Hafiz Unikl, Naquib, Anas Yusof, Addin, Luqman, Abah, Hamidi, Akif, Izzuddin, Bash, Syam, Zul, Zaid, Asyraf, Alhafiz, Fathi, Adib, Izhan, Aizat, Faiz MZ, Syauqi, Syahmi, Salam, Fattah, Adham, Anas Fitri, Mukmin, Nik Fakhri, Saadi, Syahir Halim, Syahir Safwan, Khairuddin Jailani, Anuar, Yasir, Najmi, Faiz Rejab, Amiruddin, Faris Zamri, Demang, Hafizul Faris, Nik Hanis, Arubi, Hazim, Lah, Taufiq, Faiz Zakaria, Ridwan, Hafizuddin M Nor, Khairul, Syafie, Syaufiq dan lain2 lagi. Itu saja yang sempat ana tulis dan ingat, yang lain tu jangan berasa hati pula ya! Antum lebih tahu siapa diri antum terhadap ana.

Para blogger sekalian yang banyak mengajarku uslub menulis dan berfikir. Tidak dilupakan, pengunjung blogku yang sungguh hensem, kacak, cantik dan bergaya (aku puji ni pasni kena jenguk lagi la blog aku!).

Akhir sekali, yang tak akan ku lupa, guru2 formalku di:

1. Pasti al-Hijrah Qaryah Kg Duyung



2. Madrasah Darul Taqwa, Batu Enam


3. Maahad Darul Quran, Masjid Rusila


4. Sekolah Menengah Agama Sultan Zainal Abidin, Ladang


5. Sekolah Menengah Agama (Atas) Sultan Zainal Abidin, Batu Burok

9. Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia, Nilai


Pada malam 16 Mei yang lepas, ketika itu aku dan Luqman dalam perjalanan ke Petaling Jaya, aku sempat mengirim SMS yang lagaknya berbunyi begini: “Selamat hari guru saya ucapkan! Terima kasih dan tahniah kerana berjaya mendidik generasi Islam. Jasa dan jerit perih anda mengorbankan sebahagian hidup untuk mendidik saya sehingga saya menjadi saya yang hari ini akan saya kenang selamanya. TQVM. –anak didikmu, MUHAMMAD NASIH ULWAN ZAKARIA, UIA NILAI”.

Ku hantarkannya pada guru2 yang aku simpan no. telefon mereka. Antaranya ialah asatizah di Darul Taqwa: Ust. Hazha, Ust. Halim Wahab, Ust. Umar. Guru2 di SMASZAL: Cg. Ya, Ust. Farid, Ust Mahzur, Ustz. Rafidah, Cg. Ruziana Jalil. Guru2 di SMAASZA: Ust. Abd. Rahim, Ust. Hasan Mamat, Ust. Ku Apwa, Ust. Ku Hasan, Ust. Mat Sidi, Ust. Rosdi, Sir Yusri, Ustz. Hjh Amnah, Ustz. Nozera, Ustz. Norfaedah, Ustz. Wan Farisah, Ustz. Zawiyah, Tc. Wan Nabilah, Cg. Yasmin, Cg. Hayati, Cg. Naemah, Tc. Nazriah, Cg. Normaha, Cg. Rosmawati, Tc. Zalina. Lecturer Cenfos UIA: Sir Sharifuddin, Sir Syed Tazrin, Mdm Eleenda.

Ini pula antara balasan yang diterima:

Cg. Ya: “Ok. Tq”.

Cg. Rosmawati: “Trima ksh.. Tahniah krn telah b’jaya ke UIAM..”

Ust. Ku Apwa: “BarakaLLAH fiih”

Ustz. Wan Farisah: “(kosong)”

Cg. Rohana: “TQ Nasih krn msh m’ingati kami. Smoga ank2 Smaasza mjdi insan tbilang”

Ustz. Rafidah: “Syukran..masih ingat ustazah ye..study smart n good luck”

Cg. Normaha: “Terima kasih. Semoga nasih berjaya dlm apa jua bidang yang diceburi”

Ust. Hazha Rejab: “Jazakallah..moga andalah mata rantai DT d masa akan dtg.TQ.”

Sir Syed Tazrin: “Terima kasih – Syed Mohd Tazrin”

Cg. Wan Nabilah: “Syukran…”

Cg. Yasmin: “Tq ankku nasih”

Ust. Mat Sidi: “Saya doakan anda jaya mumtaz insya Allah”



Asih Bangga Punya Abang seperti Abreh


Abreh adalah insan yang paling bermakna dalam hidupku. Abrehlah watak utama dalam membentuk baik buruknya aku. Antara adik-beradikku, siapa yang selalu marah2 pada aku? Abrehlah. Siapa yang selalu sepak terajang aku? Abreh juga. Siapa lagi yang selalu memaksaku ke surau kalau bukan Abreh. Payah amat mencari abang persis Abreh.

Masihku ingat, sewaktu kami kecil dahulu kami selalu mandi sama2 (huhu..). Pernah juga kami berdua ditinggalkan oleh Ayah di Surau Hj Jaafar di Seberang Takir akibat terlalu leka. Selesai solat Isyak Ayah terus menaiki kereta dan pulang meninggalkan kami. Ayah sememangnya seorang yang tegas. Ayah memang tegas dalam disiplin masa. Sudah puas kami ditinggalkan di rumah akibat lambat bersiap. Walaupun kami ketika itu masih kecil, kalau tidak silap masih di sekolah rendah. Kami terpaksa pulang berjalan kaki dari Seberang Takir ke Rumah Murah 100 Teluk Ketapang, rumah Tok kami.



Kalau nak tahu, Abreh ketika kecil2 dulu suka kencing malam (haha! terbongkar rahsiamu). Kalau bab bola Abreh peminat Liverpool, manakala aku Arsenal, Ablem Chelsea dan Payid Man U. Memang seronok kalau bercerita bab kami 4 beradik (Dah Abang gwane citer?). Kalau bab gusti pula Abreh meminati The Rock dan Jeff Hardy. Kami punya figur2 wrestling masing2. Keluarga kami adalah peminat wrestling. Tokki Gang merupakan kipas-susah-mati gusti. Ketika demam pun beliau sanggup bangun semata2 kerana gusti. Pernah Ayah Su dan Ayah Yard bergaduh dulu2 namun tak diendahkannya juga kerana gusti. Ngee~~

Sejak kecil hinggalah aku sebesar alam ini, Abrehlah yang selalu berdamping denganku. Yang selalu bergurau senda denganku. Selalu bergaduh denganku. Selalu memberi kata nasihat padaku. Sungguh besar jasa dan pengorbanan Abreh buat adiknya yang seorang ini. Bisakah aku melenyapkannya begitu saja?

Abreh seorang yang kelakar dan selamba. Di sekolah (SMAASZA), semua orang suka berdamping dengannya. Abreh power dalam pelajaran, mungkin sebab itu orang sukakannya. Walaupun ditaklifkan sebagai Ketua Pengawas di sekolah, yang sepatutnya menjadi orang no. 1 dibenci di sekolah, tapi lain pula jadinya dengan Abreh. Semua pelajar sukakannya dan menyayanginya. Alhamdulillah, aku ditakdirkan bersekolah di tempat yang sama dengannya iaitu di SMAASZA. Aku sempat setahun bersama dengannya di sana.

Aku masih ingat, setiap kali solat Isyak, solat Isyak yang berimamkan Abrehlah yang sentiasa ditunggu2 para pelajar ketika itu. Abreh punya suara yang unik. Mungkin dalam bidang nasyid Abreh tidak begitu menonjol, tetapi dalam bacaan al-Quran termasuk tarannum Abreh punya reputasi yang cukup kuat, sehingga ada seorang guru Tilawah yang mengatakan suara Abreh dalam tarannum lebih sedap daripada Ablem. Itu belum lagi mendengar Abreh mengalunkan azan. Cukup menusuk kalbu bak kata orang sastera.

Abreh adalah pelajar terbaik STAM peringkat negeri Terengganu tahun 2007. Kecoh dan kontroversi jugalah apabila Abreh langsung dianak tirikan dengan tidak diberi pinjaman pun oleh kerajaan negeri, jauh sekali biasiswa. Namun ALLAH menjanjikan yang lebih baik untuk Abreh. Abreh mendapat sumbangan yang sangat banyak daripada ahli Jemaah di seluruh Malaysia. Yang peliknya, mereka yang mendapat pinjaman pula terpaksa meminjam daripadanya apabila duit mereka masuk lambat. Abreh bukan saja hebat dalam bidang akademik, malah dalam bidang kokurikulum juga. Abreh pernah menang dalam pidato bahasa Arab dan Tilawah al-Quran peringkat sekolah menengah agama negeri Terengganu.

Kini Abreh meneruskan lagi cita2 yang tersemat kemas di dadanya untuk menjadi ulamak dengan menyambung pelajarannya di Universiti Al-Azhar dalam bidang Syariah. Rasa bersalah pula dengan Abreh apabila aku yang dulunya sangat bercita2 ke sana dan selalu berjanji untuk ke sana. Akhirnya impian itu lenyap begitu saja. Bukan tidak berminat, minat itu tetap ada. Tapi apakan daya Tuhan mentakdirkan aku untuk tercampak di sini. Aku redha.

Jika ditanya menyesalkah aku ke sini. Aku sekali2 tidak menyesal dengan ketentuanNya. Mungkin juga ada hikmah yang tersendiri dan ada hadiah yang lebih besar bagi menggantikan doaku untuk ke sana yang tidak termakbul. Tapi hati mana yang tidak terluka apabila azam yang ditekad kemas, hancur dan hangus sebegitu saja. Tanyalah Kamal, Muzani, Muiz dan sahabat2 seSMAASZAku yang lain. Bila ditanya ke universiti mana aku selepas ini, pasti dijawab Al-Azhar Mesir. Memang ada di kalangan sahabat yang tidak percaya dengan keputusanku untuk ke sini. Aku pun tidak pernah terfikir untuk ke sini. Pernah aku tulis di sekeping kertas ketika disuruh oleh seorang pengendali sebuah program motivasi anjuran pihak sekolah kepada pelajar SPM, di bawah ruangan universiti pilihanku, “al-Azhar as-Syarif, Intazirni! Sa’ahdhuru ilaika!”, tulisku. Itulah ungkapan yang menjadi kata2 semangat buatku suatu masa dulu.

Nampaknya aku sudah lari tajuk ni. Bukannya ruangan bercerita pasal diri aku. Silap pula. Maaf ya! Apapun aku masih ingat yang Abreh pernah memberi motivasi padaku dulu, katanya “Belajo mana2 pun sama je. Asal kita bersungguh nak belajo. Kalo belajo Mesir pun tapi malas, dok guna gok”. Aku begitu butuh pada motivasi2 Abreh. Abreh jugalah yang banyak membetulkan kesilapan bacaan al-Quran dan tata tetibku dalam solat. Sudah lama rasanya tidak ber’ym’ dengannya. Walaupun kadang2 kami berchating tentang perkara yang mengarut, tapi Abreh tidak pernah lekang memberi nasihat padaku. Abreh juga selalu bertanya khabar kami di Malaysia. Abreh sentiasa tak jemu menelefon keluarga di rumah.


Rindu pula pada soalan2 i’rob Abreh. Ada saja jumlah yang disuruh i’rob olehnya. Aku banyak belajar tentang nahu dengan Abreh. Abreh memang pakar Nahu. Aku makin jatuh cinta pada Nahu pun atas galakan Abreh. Abreh suka bertanyakanku soalan Nahu. Apabila aku menjawab dengan betul, beliau pasti memujiku, “Asih hebat!”. Aku pula membalas, “Abreh hebat gi”. Tapi bila aku musykil dalam Nahu dan aku bertanya soalan Nahu pada beliau, pasti aku yang kena, “Mung sek lughoh kan! Wanne tanye aku”.

Abreh sangat dikenali sebagai seorang yang humble. Sangat merendah diri dan bersederhana orangnya. Bajunya pun kadang2 dipakai dalam seminggu, baju yang sama saja. Abreh tidak punya banyak baju. Abreh lebih suka menggunakan baju yang ada dan yang telah lama. Abreh juga bukan seorang yang menyombong diri, namun sudah menjadi tabiatnya yang suka memuji dan berbangga dengan diri sendiri, aku mengangapnya sebagai gurauan sahaja kerana aktiviti itu hanya dilakukan di kalangan orang yang dikenali.

Masih aku ingat Abreh membelikan Kopiah Perwakilan padaku. Sehingga kini aku tak lekang memakainya. Tanda ingatan dan penghargaan yang tidak pernah putus2 padanya. Abreh bukanlah jenis yang berkira orangnya. Bila ada duit, pasti dibelanjakan dengan betul. Namun tidaklah pula boros orangnya. Abreh lebih suka berjimat. Sebelum menjejakkan kaki ke Mesir, Abreh sempat menghadiahkanku sepasang kasut hitam dan not berjumlah RM50. Aku sangat gembira kerana Abreh menghargai diriku, huhu.. Abreh juga menghadiahkan mak seutas jam tangan yang mahal, ayah sebuah handfone Nokia N70 dan juga adik-beradik yang lain. Jam yang aku pakai kini pun sebenarnya adalah hadiah daripada Baitul Mal Wilayah Persekutuan yang diterima beliau, tetapi 'disedekahkan' kepadaku.

Di rumah Abreh selalu menolong mak, sama ada si dapur atau membakar sampah di luar rumah. Kalau tidak pun ke kedai membeli barang2 yang diminta mak atau ke rumah tok bagi menghantar makanan. Rasa berdengki pula apabila mak selalu memuji Abreh di depanku. Insya ALLAH, Asih akan mengikut jejak Abreh.

Kepulangannya tahun lepas sangat menguja dan mengembirakanku. Akhirnya ketemu jua penawar rinduku pada Abreh. Ketika itu aku menghabiskan masa berbual2, berkongsi cerita dan bermain PES 2009 dengannya. Abreh pulang ke Malaysia kerana disahkan mengalami Hepatitis B atau penyakit kuning sehingga habis seluruh badannya menjadi kuning (kira maskot DiGi r! huhu). Doktor di Mesir mengatakan yang penyakit itu berbahaya dan digambarkan sebagai sangat teruk. Tapi lain pula yang berlaku ketika Abreh memeriksa kesihatannya di Malaysia. Kata doktor itu, “Woh, sakit ning je.. Bukan ada nape2 pon.. Dok teruk mane eh.. Dakyoh balik dakpe..”. Itulah gerangannya, hampa.

Asih sangat kagum dengan Abreh. Abreh, doakan semoga Asih dapat menjadi seperti Abreh. Asih rindu sangat pada Abreh. Pernah Asih bermimpi yang Abreh pulang ke rumah dengan wajah Abreh yang bercahaya. Asih bagaikan tidak percaya ketika itu. Mungkin Asih terlalu teringatkan Abreh sehingga terbawa2 dalam mimpi.

Asih tahu yang Abreh pasti membaca entri ini. Asih doakan semoga Abreh sihat sepanjang hayat (jangan kuning2 lagi deh!), sentiasa dalam rahmat dan keberkatan ALLAH, dimurahkan rezeki yang halal, dipanjangkan umur dalam kebaikan, dipermudahkan dalam semua urusan, nagah dalam imtihan, berjaya di dunia dan di akhirat dan dikasihi oleh makhluk di langit dan di bumi (macam doa Abreh je kan?). Lupa nak bagitahu, "Asih sayang ngat Abreh!" (haha.. jiwang plek!).

Kalau diikutkan memang terlalu banyak yang ingin dicoret mengenai Abreh. Kerana Abrehlah orang yang paling rapat denganku. Cukuplah setakat ini contenganku di blog ini. Bukan niatku menulis untuk mengelakkan blog ini daripada bersawang, tapi menghargai apa yang aku ada dan ALLAH kurnia padaku, iaitu insan yang paling aku sayang di dunia ini, Abreh. Abrehlah sebaik2 abang yang Asih ada! Moga kita ketemu di syurga yang dijanjikan buat mereka yang beriman. Ameen...

Perbualanku dengan beliau melalui YM:
nasih ulwan: salam
nasih ulwan: reh
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: wsalam
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: nape
nasih ulwan: dgn ini aku mengucapkan selamat hari lahir
nasih ulwan: sanah helwah ya akhuya mahbub
nasih ulwan: salam 'id miilaad
nasih ulwan: tggu jap
nasih ulwan: nk mikir ayt sdak jap
nasih ulwan: hhuhu
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: ten Q laa
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: tp kat nung 16 doh
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: bkpe yg lambat ngat
nasih ulwan: ye ah
nasih ulwan: ak x igt td
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: aku ingat mu x ingat doh
nasih ulwan: ak kan byk mikir
nasih ulwan: x dang nk mikir psl tarikh ni
nasih ulwan: igt dh bellom ni
nasih ulwan: tp tiba2 je luput g2 je
nasih ulwan: tekgi ak tulis r psl mg lam blog
nasih ulwan: byk ak update benornye
nasih ulwan: xdang ekpon
nasih ulwan: mlm esk ak nk g dah
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: x pe ah
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: sape ade umoh tuh
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: ke tdo blake doh
nasih ulwan: x g
nasih ulwan: benah,mok,ayoh n ak je x tdo g
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: doh bkpe ayoh, mok ,benah x tdo g
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: bary balik jln ke
nasih ulwan: x,x eh
nasih ulwan: x au gop
nasih ulwan: reh
nasih ulwan: pekse blh jwb x BUZZ!!!
Abdulloh Hares Zakaria Takeery: doh mu x tdo g
nasih ulwan: nk tdo r ni

Bersama keluarga arwah Cik Dah di Sekayu (Abreh paling kanan)
Kenangan menganjurkan liga bola sepak di kampung (Abreh kanan sekali)


Cuti bersama Sahabat

Cuti selama seminggu sudah berakhir dan insya ALLAH dimanfaatkan walaupun tidak sepenuhnya. Inilah antara aktiviti yang sempat dilakukan sepanjang cutiku di Terengganu:

Singgah Tempat Kerja Ayah Wa

Ketika aku di pejabat Ayah, Ayah Wa mengajakku menjenguknya di Kedai Pustaka At-Tibyan, tempat beliau mencurah keringat. Memang kerja beliau design-mendesign. Sempat juga belajar sedikit-sebanyak mengenai design daripada beliau. Ayah Wa memang power!





Majlis Keraian SPM dan STAM

Di hari terakhirku aku sempat mengisinya dengan turut serta dalam Majlis Keraian SPM dan STAM yang diadakan di Marang. Ada juga di kalangan sahabatku yang mendapat penghargaan pada majlis itu iaitu sepupuku, Abdul Mu'iz Azhar. Aku ke sana dengan menumpang Atoz yang dipandu sepupuku itu sendiri.




Jalan2 Cari Makan

Malam itu Aiman yang menumpang di rumah Muzani mengajakku ke rumah Muzani bahkan bermalam di situ. Khabarnya akan diadakan usrah dengan pelajar SMAASZA. Namun ianya sekadar menjadi rumours sahaja. Mereka membatalkannya di saat2 akhir, walaupun kami telah sampai ke sana. Bagi mengisi masa terluang, kami mencari tapak yang dapat membina perut.





Ketemu Sahabat di Bandar KT

Hari itu sahabat2 sesekolah denganku dulu akan mengikuti satu temu duga dengan Yayasan Terengganu bagi mendapat pinjaman untuk ke Mesir. Ramai jugalah yang aku ketemu ketika itu termasuk Amin dan Jihad. Amin sanggup balik ke Terengganu (beliau tinggal di Bangi) semata2 ingin mengisi dan menghantar borang Al-Azhar di Terengganu.







Main Futsal

Pagi itu aku mengajak Muzani bermain bowling, tapi beliau mencadangkan supaya kami bermain futsal. Aku mengajak rakan2 lain untuk bermain sekali termasuk Muiz, Amir, Jihad, Fakih, Qatadah dan juga Luqman. Kami berfutsal di Banggol Peradong.








Nota Hujung: Bila lagi aku boleh bercuti lebih panjang? (konfius sungguh!).


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.