Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Sunday, October 24, 2010

Selamat Hari 'Tua', Idolaku!


Bismillahir rahmanir rahim.

Aku mulakan cacatan kali ini dengan nama ALLAH, pencipta sekalian alam. Agar catatanku tidak tersasar dan cenderung kepada mensyirikkanNya. Kerana aku tahu bahawa syirik adalah sebesar2 kezaliman.

Semalam (23 Oktober 2010) merupakan hari lahir Ayoh, atau lebih mesra dengan panggilan Ustaz Ya di kalangan orang kampung dan rakan2nya. Semalam genaplah umurnya 50 tahun. Sudah setengah abad dia berada muka bumi ALLAH ini. Sudah boleh buat sambutan jubli emas! hehe.. Moga umurnya umur yang berkat. Walaupun umurnya 'nampak' tua, namun di mataku beliau tetap muda. Wajahnya dan fizikalnya langsung tidak menunjukkan 'ketuaannya'. Ayoh masih kuat untuk berjalan ke sana ke mari. Mungkin jiwa mudanya menjadikannya tampak muda sentiasa. Aku doakan moga Ayoh dipanjangkan umur dalam keberkatan dan dimurahkan rezeki yang halal. Moga hidup Ayoh bahagia bersama keluarga tersayang, diredai dan dirahmati oleh ALLAH. Moga Ayoh terus gagah untuk berlayar di medan dakwah dan siasah!

Sesiapa saja pasti mempunyai seorang ayah. Hanya seorang ayah, bukan berorang2. Jadi peliharalah ayah kita sebaik2nya. Berbuat baiklah selagi mereka masih hidup. Hargailah keberadaan dan jasa mereka. Jangan sekali2 menderhakai mereka. Jika mereka sudah tiada, berdoalah untuk mereka dengan doa yang diajar oleh al-Quran, "Rabbighfirli waliwalidayya warhamhuma kama rabbayani soghiro". Doakan kesejahteraan mereka. Aku tidak pernah lupa untuk berdoa dengan doa itu setiap kali sesudah solat. Apapun, ketaatan kepada makhluk tidak mutlak, sedang taat kepada ALLAH dan RasulNya adalah mutlak! "La to'ata li makhluqin fi ma'siatil kholiq", tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam kemaksiatan kepada pencipta yakni ALLAH. Sila baca surah Luqman untuk secara detailnya.

DIALAH SATU-SATUNYA AYAHKU

Aku juga punya ayah, seperti kamu yang membaca dan kamu yang di luar sana. Ayahku bernama Zakaria bin Dagang. Nama beliau cukup unik kerana bernamakan Nabi ALLAH Zakaria yang sangat mulia hayatnya. Moga2 hidup Ayoh semulia Nabi Zakaria. Namanya juga unik kerana berbinkan Dagang. Dagang bermaksud asing. Aku teringat masa kecilku dulu, seringkali aku diejek dengan Nasi Dagang. Rasa kelakar pula bila sesekali terkenangkannya.

Bercerita tentang Ayoh, Ayoh seorang yang sangat penyayang dan prihatin. Beliau sanggup menghantarku setiap hari ke sekolah sejak aku dibenarkan berulang dari rumah ke sekolah, bermakna tidak perlu duduk di asrama. Aku masih ingat ketika mana aku 'sakit' pada kira2 bulan November tahun lepas. Selepas saja mengetahui yang aku 'sakit' pada pagi itu, tengah harinya Ayoh terus mendapatkan tiket bas ke Seremban. Ayoh menaiki bas seorang diri on the spot semata2 kerana ingin menjemputku di Nilai yang sedang 'sakit'. Hari itu juga iaitu pada malamnya Ayoh membawaku pulang ke Terengganu. Dan itulah kali terakhir aku menjejakkan kaki di bumi Nilai. Ayoh juga seorang yang sangat-sangat pemurah. Hampir setiap hari di pejabat, pasti ada yang yang datang meminta sedekah, walaupun Ayoh ketiadaan duit dan dia memang bukan seorang yang kaya dan punya banyak duit, tapi tetap diberinya pada orang yang meminta itu paling kurang RM50. Ayoh selalu menceritakan kami perihal kemurahan hatinya supaya kami dapat mengikut jejaknya.

MENTARBIAH ANAK-ANAK

Dalam mendidik anak2 Ayoh cukup tegas. Kami adik-beradik sudah biasa dengan penampar, sepak terajang, rotan dan kena halau keluar rumah. Dulu memang aku tidak faham kenapa Ayoh begitu 'bekeng' (garang) sekali. Kadang2 aku pernah rasa macam Ayoh tak sayangkan aku. Dulu masa kena marah dengan Ayoh, mesti aku rasa macam nak bunuh diri (hehe..). Entah kenapa asyik aku saja yang kena pukul, kalau aku bergaduh dengan adik-beradik lain pasti aku yang dimarahi. Agaknya beliau sayang aku lebih kot! Benarlah kata orang, marah tanda sayang bukan benci. Kalaulah Ayoh bencikan aku, pasti telah lama dibuangnya aku ke laut. Memang aku agak nakal sewaktu kecil dulu, suka sangat melawan kata Ayoh. Hari ini barulah aku faham kenapa Ayoh cukup tegas terhadap kami.

Walaupun begitu Ayoh juga seorang yang mesra dan kelakar. Ada saja point lawaknya bila bercakap dengan kami. Antaranya selalu dia bagitahu kami, "Sekolah arab (agama) saja ja, tapi tak boleh harap". Arab dan harap bunyinya lebih kurang saja dalam slang Terengganu. Itu yang menjadikannya kelakar. Satu lagi Ayoh selalu bagitahu bila dia tanya pendapat orang lain, "Hoh, gwane (macam mana)? Berapa pendapatan sebulan?" Kelakarnya Ayoh membuatkan kami tidak kering gusi dan kadang2 pecah perut.

PEJUANG YANG TAK KENAL ERTI PENAH LELAH

Ayoh seorang pejuang yang aku paling kagumi. Kerana apa? Kerana dia paling dekat denganku. Dia yang aku nampak siang malam bekerja untuk jemaah dan parti. Ayoh bergelar murobitun sejak muda lagi. Ayoh bekerja di Pejabat Perhubungan Pas Negeri Terengganu sejak sebelum Pas memerintah Terengganu lagi iaitu pada tahun 1999. Banyak kali juga kami diajak 'berkunjung' ke sana. Ayoh suka mengajak anak2nya ke program parti. Itulah cara dia mentarbiah kami. Program ceramah, majlis2 parti, kuliah2 di surau sudah menjadi kebiasaan kepada kami. Sejak kecil lagi kami 'dipaksa' menghadiri itu semua. Rasanya akulah yang paling kerap mengikutnya ke mana saja, hampir setiap muktamar tahunan pas aku hadiri. Program2 parti dan Pasti di luar Terengganu asyik muka aku saja yang mengikut. Selepas Pas menang di Terengganu, Ayoh bekerja pula di Wisma Darul Iman, sebagai Pengarah Urusetia Penerangan Negeri Terengganu. Selepas Pas kalah pada tahun 2004, Ayoh kembali ke Pejabat Pas di Taman Seri Intan.

Hampir seluruh hidup Ayoh dihabiskan untuk perjuangan Islam. Malah duitnya juga banyak habis kerana semua itu. Ayoh juga bercita2 untuk mewakafkan seluruh anak2 dan isterinya untuk perjuangan Islam. Alhamdulillah, cita2nya itu sudahpun jadi realiti. Insya ALLAH, walaupun Ayoh sudah tiada nanti, kami akan tetap bersama perjuangan Islam dan menggantikan Ayoh suatu hari nanti!

PILIHANRAYA DAN KONTROVERSI

Beberapa hari yang lepas, seorang sahabatnya bertanyakannya berkenaan piliharaya umum yang katanya pasti akan dimenangi oleh Pas nanti. Tanyanya pada Ayoh, siapa calon wakil rakyat Seberang Takir (merujuk kepada anak2nya yang ketika itu ada Abang, Ablem dan aku). Ayoh menunjukkan isyarat tangannya menghalaku. Memang aku rasa tak layak. huhu.. Siapalah aku ini kan? Mungkin itu satu harapannya terhadap kami. Namun bagiku, menjadi wakil rakyat atau tidak itu tidak penting, yang pentingnya ialah Islam menang.

Bercakap tentang pilihanraya, masihku ingat bagaimana ketika 2 tahun lepas iaitu tahun 2008, berlaku kekecohan di kalangan penyokong dan pendokong Pas di Seberang Takir. Di mana mereka mahukan Ayoh menjadi calon Pas ketika itu dan tidak bersetuju dengan kehadiran calon dari PKR yang tidak kenal hujung pangkal. Ayoh begitu kuat bekerja ketika itu sampai 'demam ke diri'. Memang kecoh masa tu. Sehingga Tuan Guru Presiden Pas terpaksa turun ke Seberang Takir bagi menjernihkan kekeruhan. Sampai mereka berkabung 3 hari kerana tidak bersetuju dengan calon PKR yang tak tahu apa2 itu. Bagiku sendiri memang beliau tidak layak menjadi calon, tapi apakan daya, perlu wala' saja pada pimpinan.

Ayoh ceritakan padaku, sampai ada seorang sahabat Ayoh yang mahu sponsor Ayoh untuk jadi calon bebas. Alhamdulillah, selepas itu penyokong Pas dapat menerima kenyataan dan bekerja seperti biasa. Ketika hari penamaan calon, aku hantarkan mesej pada Ayoh sehingga mengalirkan air mata jernihnya, "Tuhan ingin menguji kita dengan ujian getir ini. Tuhan ingin lihat siapa yang terus thabat dan siapa yang akan futur. Terus thabatlah kerana perjuangan tidak memerlukan kita tetapi kita memerlukan perjuangan sebagai modal kita di akhirat kelak." Sahabatnya, Ustaz Ridzuan Hasyim yang membacanya juga turut sebak. Aku mengagumi Ayoh kerana sikap BERANI GAGALnya. Walaupun dia tahu yang Seberang Takir merupakan kubu kuat Umno namun dia tidak pernah putus asa untuk mencuba. 2 kali Ayoh bertanding di Dun Seberang Takir iaitu ketika PRU ke-10 (1999) dan PRU ke-11 (2004) namun kedua2 percubaannya gagal. Ayoh pernah 'menang' pada PRU ke-10 di peringkat rakyat namun selepas dicampur dengan undi pos, Ayoh kalah dengan majoriti 500 lebih.

MESEJ ISTIMEWA BUATNYA

Aku postkan di wall Facebook milikku, "Sanah helwah ya abuya (Zakaria Dagang)! Moga kualiti amal seiring kuantiti umur! Ingat, semakin bertambah umur bermakna semakin dekat kita untuk bertemu denganNya! Terima kerana menjadi insan paling istimewa dalam hidupku! Juga atas tarbiah Ayoh kepada Asih selama ke ni! Moga kita dipertemukan dalam jannah yang dijanjikan buat orang beriman! Ameen =)." Dia membalasnya dengan kata2 yang cukup indah! Begini katanya, "Terima kasih anakku. Ameen. Ayah juga bangga menjadi ayah kepada anak2 yang soleh."

Ketika Hari Bapa yang disambut di seluruh dunia yang lepas, aku hantarkan mesej kepadanya yang berbunyi: "Selamat hari ayah buat Ayoh tercinta, Ustaz Zakaria Dagang. Terima kasih atas kasih-sayang dan maaf atas khilaf anakmu! Asih tidak punya ramai ayah, andalah satu2nya yang Asih ada di dunia ini. Asih bangga jadi anak Ayoh, anak pejuang!"

Akhirnya, aku ucapkan jutaan terima kasih atas segalanya kepada idolaku sepanjang zaman, Ayoh. Maafkan segala khilafku selama ini. Aku tahu aku punya banyak dosa terhadap Ayoh. Jika Ayoh membaca tulisanku ini (dan aku yakin dia pasti membacanya!), saksikanlah bahawa aku sangat menyayanginya, jauh lebih aku sayang pada perjuangan Islam, kerana tanpa Ayoh mana mungkin aku kenal apa itu perjuangan Islam!

Sekian, Wassalam.

Ikhlas,
Anakmu.





Friday, October 22, 2010

Selamat Hari Raya 'Idul-Fitri!


Selamat hari raya ku ucapkan buat semua yang mengenali diri ini:

- Keluarga dan sanak-saudara

- Jiran tetangga dan rakan sekampung

- Sahabat sejemaah

- Para guru

- Rakan se-pasti alHijrah

- Rakan se-Darul Taqwa

- Rakan se-Darul Quran

- Rakan se-SMASZAL

- Rakan se-SMAASZA

- Rakan se-UIA

Dan semualah!

Friday, October 1, 2010

Dari Blog Zakaria Dagang 3

Himpitan HIMPIT

Lima cucu Dagang dalam HIMPIT 2008

Hari ini bermula secara rasmi Himpunan Pemuda Islam Terengganu (HIMPIT) edisi 2009 yang disebut sebagai HIMPIT 10K. Majlis perasmiannya akan berlangsung pada jam 10.30 pagi di Dataran Tok Guru, Geliga, Kemaman. Ia akan disempurnakan oleh Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat, Ustaz Nasrudin Hassan Tantawi.

Malam tadi ketika saya bersama keluarga dalam perjalanan ke lokasi HIMPIT, kami bertemu dengan rombongan-rombongan yang terdiri daripada para pemuda menuju arah dan tujuan yang sama. Ada yang berkereta dan tidak kurang pula berkonvoi dengan motosikal.

Kenangan HIMPIT pada tahun lepas di Pantai Cendering, Kuala Terengganu sangat manis buat saya sekeluarga. Kesemua lima orang anak lelaki saya terlibat sebagai peserta dalam program besar itu. Kami berbangga dengan mereka yang sungguh bersemangat untuk menyertainya.

Tetapi sayangnya pada tahun ini 'rekod' itu tidak dapat diulangi apabila dua daripada mereka berhalangan kerana sedang belajar; seorang di luar negara dan seorang lagi di sebuah sekolah berasrama penuh yang tidak berkebetulan dengan masa pulang.

Himpitan HIMPIT ini begitu kuat terhadap anak-anak dan keluarga kami. Anak kelima kami yang sedang menuntut di sebuah institusi pengajian tinggi (IPT) di negara ini terlalu teruja dengan HIMPIT ini. Walaupun bukan masa cuti, dia beria-ia benar untut turut menyertai HIMPIT kali ini, sehingga dua tiga malam sebelum ini dia tidak dapat tidur. Sehingga apabila dia diizinkan untuk pulang bagi bersama adik-beradiknya yang lain menyertai HIMPIT ini, barulah dia kembali ceria. Awal pagi tadi, kira-kira jam 3.00 pagi, dia selamat tiba di Kemaman untuk bersama-sama berHIMPIT.

Oleh kerana sasaran penyertaan HIMPIT pada tahun ini sangat besar, maka kami mengerahkan seluruh ahli keluarga kami supaya turut serta. Semua anak-anak saudara kami yang lelaki yang berumur 15 tahun ke atas dikerah ke program ini. Alhamdulillah, sebahagian besar dari mereka telah memberikan komitmen yang tinggi untuk bersama-sama.

Begitu juga dengan adik-adik lelaki kami. Empat orang yang masih pemuda, semuanya akan bersama-sama dalam HIMPIT ini. Salah seorang dari mereka yang tinggal di Muar, Johor juga akan turut serta.

Inilah yang mampu kami lakukan dalam usaha untuk mewakafkan seluruh keluarga kepada perjuangan Islam. Merekalah diletakkan harapan sebagai penerus kepada perjuangan ini. Semoga HIMPIT ini mampu menyuntik semangat dan daya juang kepada mereka.

Dari Blog Zakaria Dagang 2

Tahniah Abdul 'Alim dan Nasih!

Abdul 'Alim dan Nasih Ulwan bersama hadiah masing-masing

Himpunan Pemuda Islam Terengganu (HIMPIT) di Kemaman sudah berlalu dengan jayanya. Program kali ini dilihat lebih meriah dari tahun-tahun yang lalu dengan penyertaan yang ramai dari kalangan para pemuda di negeri ini.

Semangat para peserta juga dilihat berkobar-kobar, terutamanya melalui Ikrar dan Sumpah Pemuda yang diketuai oleh Ketua Penerangan Dewan Pemuda PAS Negeri Terengganu, Ustaz Mohd Hanafi Abdul Aziz selepas majlis perasmian.

Walaupun ada sebahagian peserta yang 'terpaksa' pulang awal, tetapi kemeriahannya tidak terjejas. Majlis yang dirasmikan pembukaannya pada pagi Jumaat oleh Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat, Ustaz Nasrudin Hassan Tantawi itu ditutup secara rasmi oleh Timbalan Pesuruhjaya PAS Negeri Terengganu, Haji Mohd Abdul Wahid Endut menggantikan Pesuruhjaya pada tengah hari Sabtu.

Alhamdulillah, dua orang anak kami yang menyertai HIMPIT kali ini telah berjaya dalam acara yang disertai. Abdul 'Alim telah muncul sebagai johan dalam Pidato Politik dan Muhammad Nasih Ulwan mendapat tempat ketiga dalam Karaoke Nasyid.

Abdul 'Alim yang menyampaikan pidato dengan tajuk "Peranan Pemuda" telah mengalahkan tujuh peserta lain yang mewakili setiap Kawasan dalam negeri ini. Beliau telah dipilih secara bidan terjun (15 minit sebelum majlis berlangsung) apabila wakil Kuala Nerus yang ditetapkan awal berhalangan.

Sementara itu, Muhammad Nasih Ulwan yang mengalunkan lagu "Menanti Di Barzakh" yang dipopularkan oleh Kumpulan Far East mendapat tempat ketiga daripada 18 orang peserta pertandingan itu.

Tahniah anak-anakku atas kejayaan itu. Berbaloilah kami sekeluarga berkampung di Kemaman selama dua malam satu hari untuk turut bersama berHIMPIT.

Tuesday, September 7, 2010

Dari Blog Abdul 'Alim Zakaria 2


..Sanah Helwah Ya Akhuya..

Friday, January 2, 2009

Hari ini hari jumaat yang merupakan penghulu segala hari (sayyidul ayyam). Mengikut kalendar masehi hari ini bertarikh 2 Januari 2009..

Pada tanggal 2 Januari 1991 yang lalu, lahirlah seorang bayi lelaki yang comel. Kelahirannya disambut penuh syukur oleh kedua ibu dan ayahya. Ayahnya menyambutnya dengan laungan azan dan iqamah di telinga kanan dan kirinya, manakala si ibu sempat tersenyum gembira walaupun baru saja selesai 'berperang dengan maut' sebentar tadi..

Selang beberapa hari, tibalah giliran mereka memberi nama kepada si anak. Si ibu mencadangkan agar diletakkan nama Abdullah Nasih Ulwan - seorang ulamak murabbi yang terkenal di seluruh dunia. Mungkin barang kali kerana si ayah amat meminati buku-buku karangan Syeikh Dr. Abdullah Nasih Ulwan terutamanya Tarbiatul Aulad menbuatkan si ibu memberi nama seindah itu kepada anak mereka yang baru lahir itu. Ataupun boleh jadi besarnya harapan si ibu agar anaknya menjadi seperti Dr. Abdullah Nasih Ulwan apabila dewasa kelak..

Apabila nama tersebut diketengahkan, timbul khilaf di kalangan kedua-dua mereka. Hal ini berlaku kerana abangnya yang merupakan anak ketiga pasangan ini telah diberi nama 'Abdullah' di depannya. Setelah berbincang, mereka sepakat meletakkan nama 'Muhammad' di depannya bagi menggantikan 'Abdullah'. Maka diberilah nama Muhammad Nasih Ulwan kepada anak yang kian membesar itu..

Setelah ditarbiah dan diasuh dengan tarbiah Islamiah oleh kedua ibu dan ayahnya, tatkala anak ini berusia 5 tahun, mereka bertekad menghantar anak mereka ke Pasti Al-Hijrah, Kg. Duyung, Seberang Takir. Tamat pendidikan peringkat pra-sekolah, ayahnya kemudian menghantarnya ke Madrasah Darul Taqwa, Batu Enam. Setelah 5 tahun di situ, beliau terus menyambung pengajian peringkat menengah di Ma'had Darul Quran, Masjid Rusila. Kemudian beliau berpindah ke Sekolah Menengah Agama Sultan Zainal Abidin, Ladang (SMASZAL) selama 3 tahun sebelum ke Sekolah Menengah Agama (Atas) Sultan Zainal Abidin (SMAASZA), Batu Burok..

Setelah terdapat beberapa masalah dalaman di situ, beliau tidak dapat meneruskan pembelajaran di sekolah agama yang tertua di negeri Terengganu itu. Hal ini kerana 'masalah' tersebut telah membuatkannya terganggu dan tidak dapat fokus sepenuhnya. Walaupun pada tahun tersebut beliau sepatutnya akan mengambil peperiksaan Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM), akan tetapi beliau terpaksa akur dengan takdir Ilahi. Bukan itu saja, yang paling menyedihkan beliau terpaksa 'mengorbankan' impiannya untuk menyambung pengajian di Universiti Al-Azhar, Mesir..

Kini, berkat doa semua pihak dan pertolongan daripada Allah Taala beliau sudah beransur pulih dari 'masalah' yang menghantui dirinya selama hampir 4 bulan lamanya. Cuma ada lagi sikit "hawe-hawe" kata orang Terengganu. Sekarang beliau meneruskan pengembaraan ilmu di Pusat Asasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (Cenfos-UIAM), Nilai, Negeri Sembilan..

Hari ini genaplah usianya 18 tahun. Sebagai seorang abang yang sentiasa prihatin, aku senantiasa mendoakan kesejahteraan buat dirinya dan semoga beliau tabah menghadapi segala ranjau dan ujian dalam kehidupan yang sementara ini. Abang Lim doakan semoga Aceh panjang umur, dimurahkan rezeki, sukses sokmo, jadi anak soleh kebanggan mak ayah dan terus thabat dalam platform dakwah, insya Allah. Yang paling utama, harapan mak, ayah dan abang-abang ingin melihat Aceh menjadi NASIH ULWAN yang sebenar suatu masa nanti..

Monday, September 6, 2010

Dari Blog Zakaria Dagang


02 MAC 2009

Nasib Nasih

Anakku, Muhammad Nasih Ulwan yang pulang bercuti sejak Jumaat lalu kelihatan sangat ceria dan aktif sekali memanfaatkan waktu bernilainya itu. Banyak sekali kerja dan kegiatan yang dilakukannya sepanjang beberapa hari ini.

Hari ketiga (Ahad) keberadaannya di rumah, beliau ditakdirkan mengalami nasib yang sedikit malang. Petang semalam beliau terlibat dengan kemalangan jalan raya di Kampung Merbau Patah, tetapi tidaklah serius sangat. Bagaimanapun ia mengejutkan banyak pihak juga, terutama ahli keluarga dan rakan-rakan beliau.

Telefon bimbit saya berdering bertalu-talu, panggilan dari anggota keluarga dan rakan-rakan saya untuk mengetahui perkembangannya. Kebetulan pula, dia terpaksa menunggu lama (hampir tiga jam) di Hospital Sultanah Nur Zahirah (HSNZ) Kuala Terengganu bagi menyelesaikan rawatan kakinya yang tercedera, termasuk proses x-ray.

Sesungguhnya musibah yang berlaku itu sudah tentu mempunyai hikmah yang tersendiri, bahkan lebih penting lagi ia merupakan kifarah dari Allah SWT ataupun mungkin juga Allah ingin mengangkat darjatnya.

Semoga Nasih sabar menghadapi ujian yang sedikit ini dan kita doakan agar cepat sembuh untuk meneruskan keaktifannya, insya' Allah.



Dari Blog Abdul 'Alim Zakaria


MONDAY, MAY 26, 2008

..Warkah Buat Adikku..

Bismillahirrahmanirrahim...

Semalam, aku berkesempatan menghantar seorang sahabatku pulang ke Malaysia. Dia ni boleh dikatakan rapat juga denganku, maklum lah aku mengenalinya sejak di bangku sekolah rendah lagi, kemudian kami sama-sama menyambung pengajian di peringkat menengah di sebuah sekolah agama milik swasta di Marang. (biarpun aku hanya mampu 'bertahan' selama 2 tahun je di situ) Walaupun dia ni sebaya dengan abangku, tapi aku cukup-cukup rapat dengannya lebih-lebih lagi beliau juga aktif dalam persatuan lepasan pelajar sekolah rendahku dulu. Beliau pulang semalam selepas tamat imtihan tahun 2 peringkat master yang diikutinya di Open Universiti, Kaherah..

Berita kepulangannya ke Malaysia ni pun aku dapat tahu melalui adikku yang tinggal bersamanya di Darul Iman Students Hostel (DISH), Kompleks Hayyu Asyir. Kalau bukan kerana adikku yang menelefonku subuh semalam pasti berita ni tak sampai ke telingaku. Kebetulan pula salah seorang adikku di Malaysia diserang penyakit 'misteri' (lebih kurang penyakit buatan orang jugak la..), lalu berita tentang adikku ini diketahui oleh beliau, mungkin adikku yang tinggal bersamanya memaklumkan hal tersebut, tambahan pula sahabatku ini amat mengenali adik-beradikku terutamanya yang lelaki. Sebelum beliau pulang semalam, beliau memaklumkan kepada adikku supaya mengirimkan 'sesuatu' kepada keluargaku di Malaysia untuk diberikan kepada adikku yang sedang sakit. Bumi Mesir ni maklum sajalah, penuh dengan para masyayikh yang hebat-hebat serta pakar dalam segala bidang perubatan lebih-lebih lagi perubatan Islam..

Sebaik saja aku dimaklumkan oleh adikku, aku pun segera menghubungi seorang kawanku. Beliau amat rapat dengan salah seorang syeikh di Ma'hadku yang juga pakar dalam perubatan Islam. Aku mengajaknya pergi berjumpa syeikh tersebut di kediamannya yang tak jauh dari tempat tinggalku. Pada sebelah petang aku pun bergegas mencari sesuatu yang boleh dijadikan penawar untuk adikku yang sakit, aku membeli sekilo 1/2 zabib (kismis). Harapanku agar syeikh dapat membacakan ayat-ayat syifa' pada zabib tersebut supaya dapat menghilangkan 'sesuatu' dalam tubuh adikku yang mengganggu fikiran dan emosinya sejak berminggu yang lalu. Setibanya kami di sana, syeikh menyarankanku agar memberikan adikku madu lebah bukit yang dijualnya. Kata syeikh lagi, madu tersebut amat mujarab untuk semua penyakit baik luaran mahupun dalaman. Aku pun bersetuju tanpa memikirkan kosnya kerana kesihatan adikku lebih penting dari duit yang boleh didapati di mana-mana. Syeikh juga menghulurkan minyak habbatus sauda' untuk kegunaan luaran sambil memberikan petua-petua dan ayat-ayat yang perlu diamalkan serta bagaimana cara untuk menggunakan ubat dan madu tersebut..

Usai perbincangan dengan syeikh, kami pun meminta diri dan beredar dari situ. Walaupun terasa agak letih, namun aku gagahkan jua diriku demi adikku, seperti dalam SMS yang dikirim oleh adikku di sini, "SEMANGAT UTK ADEK!!!". Lagi pun aku tak pernah lagi berkorban sebegini untuk adikku. Aku pun bersendirian menunggu bas untuk ke kompleks sambil kawanku pulang ke rumahnya. Sesampainya di sana aku ke bilik adikku dan kami terus packing ubat dan madu tersebut serta diselitkan sekeping nota. Kemudian kami menghantar kiriman tadi kepada sahabatku yang baik hati itu. Aku mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudiannya meminta dan menerima kirimanku ini. Hanya Allah s.w.t saja yang dapat membalas jasa baik mu..

Berbalik kepada kisah adikku tadi, sebenarnya beliau telah lama merasai sesuatu yang tidak kena dalam dirinya, buat itu tak kena, buat ni pun salah, semuanya jadi serba tak kena, tak dapat memberikan tumpuan pada pelajaran dan sebagainya. Dirinya mengalami tekanan yang amat dahsyat. Selepas orang tuaku membawanya pergi berjumpa seorang ustaz yang pakar dalam perubatan Islam di kampungku, barulah diketahui terdapat 'sesuatu' di dalam tubuhnya. Tambah ustaz lagi, mungkin adikku itu terkena buatan orang yang hasad dengannya. Adikku ini baru sahaja menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) tahun lepas, dan mendapat keputusan yang amat memuaskan. Beliau merupakan pelajar yang sangat aktif berpersatuan di sekolahnya. Tambahan pula beliau tinggal di asrama, jadi banyaklah program-program yang diikutinya di sekolah. Beliau juga sering mengadakan usrah di kalangan kawan-kawannya walaupun kadang-kadang mendapat tentangan daripada pihak pentadbiran sekolah. Beliau juga sering melakukan pembaharuan di asrama sehingga menimbulkan rasa tidak puas hati di kalangan guru-guru dan pelajar-pelajar yang 'berhaluan kiri'. Tambahan pula beliau amat meminati politik dan sentiasa mengikuti arus politik tanah air, barang siapa yang cuba berhujah dengannya, pasti akan ditentangnya habis-habisan tanpa mengira darjat dan pangkat. Mungkin di kalangan mereka ini lah (tapi ni bukan suu' zhon ye?, jangan salah faham..) yang dengki kepada beliau sehingga menyebabkan beliau tersiksa jiwa menanggung sakit..

Sebagai abang yang pernah menegur dan memahami kenakalan seorang adik, aku amatlah berharap agar adikku diberi kesihatan oleh Allah s.w.t dan diberi ketabahan dalam menempuh ujian dan dugaan yang amat berat ini. Mungkin dugaan ini adalah tarbiah daripada Allah kerana tanda kasih dan sayangNya kepadamu. Ingatlah, bahawasanya dengan cara inilah Allah dapat menunjukkan kasih sayangNya pada hambaNya untuk menguji samada kita sabar, redha ataupun sebaliknya. Dirimu adalah orang yang terpilih di kalangan berjuta hamba-hambaNya yang dibiarkan begitu saja dalam kelalaian dengan nikmat kesihatan tubuh badan yang Allah kurniakan. Harapanku agar apa yang ku kirimkan buatmu dapat memberi suntikan semangat kepadamu untuk terus berjuang dan menyambung pengajianmu ke peringkat yang lebih tinggi di Pusat Matrikulasi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia pada 10 Jun ini. Teruskan berjuang, abangmu sentiasa di belakangmu..

Dari Blog Hamidi Zamri

Coretan Buat Sahabatku...

JIWA TERASING

"Aku tahu aku memang keras kepala, susah ditegur", teringat satu post dr nya di Facebook..

22 Nov yg lalu, beliau menemaniku ke Low Yatt. Kami turut ditemani oleh Adham dan Fatah. Setibanya kami di sana, jam telah menunjukkan 4.00pm.. Kami bergegas untuk mencari benda yang diinginkan.

Setelah membeli benda yg diingini, kami bergegas untuk menunaikan solat Asar. Adham dan Fatah telah jauh ke hadapan. Saya dan beliau memutuskan untuk solat asar di Low Yatt sahaja. Perut mula berkeroncong.. X kan nak tunggu sampai Nilai baru nak makan, jauh 2.. huhu

Aku mencadangkan untuk makan di KL Sentral sahaja.. "Di, makan KFC je la, lame dah boikot, bila lg nk makan?".. beliau mengajakku.. tergelak kecil dihatiku.. KFC pun boleh la..

Sambil makan, banyak persoalan yg diajukan kepadaku..
-"Di, ana mmg susah nk hafal 1 benda ni, ambil masa lama nk hafal",
-"Ana sejak sekolah, sampai sekarang, rasa mmg x boleh duduk sekali ngn member2.. selalu je kena pulau.. xde org nk amik berat psl ana..",
-"Tensyen ana, ana mmg x boleh g English ni, BTQ mudah je, ana fhm, tp x leh nk jwb sebab dlm English",
-"Di, ada member ana tny, knape jwtn ana dlm GATE dilucutkan?, yg laen pn mcm gerak sgt je,x tau ana nk jwb"..
-"Di, ayah ana dah didik ana cm ni..kecik2 lagi, ayah ana ajak g kempen, ceramah, usrah..ana dh terbiasa"..

Persoalan-persoalan yg diajukan aku jwb dengan penuh hikmah.. Aku x mahu jawapanku menyinggung perasaannya..

Teringat suatu ketika, kami bersaing untuk menambah follower kepada blog masing-masing. Ketika itu, masing-masing mempunyai jumlah follower yg sama, iaitu 40 org. Kami berpakat utk meletakkan ruangan follower d tmpt ats blog, supaya mudah di follow oleh sesiapa.. Ketika saat post ini ditulis, follower blog aku telah mencapai 98..sedangkan blog nya mempunyai 68 follower.. Jawapan yg mudah diberikannya.. "Nta famous di, boleh la..." aku hny tersenyum..

Isnin lalu, 23hb 11, Adham menelefonku pagi tersebut.. "Di, tlong tgk shbt kita, mak dy nk dtg cni amik dy, dy tgh x sihat 2, x dok kt bilik pn"..

Malam tersebut, aku menemaninya hingga ke ktm nilai, kerana beliau akan ke seremban, utk berjumpa dgn ibubapanya yg menantinya di sana.. "Jangan lupa balik UIA ye".. pesanku kpd nya.. Adham ada menyebut sesuatu perkara yg benar-benar membuatku terkejut.. "Dy nak berhenti uia di, x larat blaja dh"..

Khamis, 26 Nov - "Mintak tlong shbt2 solat hajat utk mendoakan shbt kita yg sdg sakit di kampung, kerana terkena perbuatan org"..msj yg pnjg, tp kuringkaskan..

"Ya Allah, berilah kekuatan kepada sahabatku ini Ya Allah.. Kuatkanlah semangat nya utk menjadi pejuang agamaMu Ya Allah, teguhkan hatinya utk terus berada di jalanMu Ya Allah"..

Sahabatmu,
Hamidi...

Salam Ramadan!


Assalamu'alaikum!

Apa khabar kalian semua? Harap kalian semua sihat dalam lindungan ALLAH. Maaf jika agak lama aku tidak meng'update' blog aku yang tak seberapa ini.

Salam Ramadan aku ucapkan. Mudah-mudahan Ramadan kali ini memberi makna yang begitu besar kepada hidup kalian. Marilah kita memperbanyakkan amalan dan menjauhkan diri daripada maksiat dan perkara yang boleh membawa murka ALLAH. Moga puasa yang disebut Nabi sebagai hanya mendapat lapar dan dahaga itu bukan puasa kita.

Bagaimana amalan kita sepanjang bulan ini? Sama-sama kita muhasabah diri agar kita sentiasa tergolong di kalangan hambaNya yang beriman dan beramal soleh. Di mana syurga ALLAH itu diciptakan khusus untuk dua golongan ini.


Bulan ini adalah bulan untuk kita mendidik nafsu kita. Kalau selama ini nafsu yang mendidik kita selama 11 bulan, cuba pula pada 1 bulan ini untuk mendidik nafsu. Bulan ini juga bulan mujahadah. Bukannya bulan untuk bermalas-malasan dengan alasan letih berpuasa. Sehingga ada yang tidur selepas sahur dan hanya bangun ketika berbuka, dahsyat! Sedangkan para sahabat boleh berperang pada bulan Ramadan, apatah lagi kita yang langsung tidak berperang secara mengangkat senjata ini.

Akhirnya, itu sajalah yang dapat aku titipkan untuk catatan ringkas kali ini. Jumpa lagi di lain lapangan. Insya ALLAH, untuk posting selepas ini, aku akan memuatkan posting2 dari blog lain yang berkisarkan aku dan artikel yang ditulis khusus untuk aku. Sekian, wallahu a'lam!

Sunday, June 27, 2010

Kembali Menulis


Assalamualaikum warahmatullohi wabarakatuh!

Pertamanya aku ingin meminta jutaan kemaafan di atas keterlewatan mengupdate blog atau ketidak caknaan aku pada blog ini. Sudah 7 bulan aku tidak mengupdate atau mengemaskini blog ini. Mungkin ada yang sudah membuang jauh2 blog aku dari link di blog mereka. Mungkin juga ada yang sudah menyampah, bilalah blog ini nak didelete terus. Apapun, aku masih percaya bahawa masih ada yang ingin membaca tulisanku, melihatkan kepada counter bilangan pembaca blog ini yang semakin hari, semakin meningkat.

Kenapa aku kembali menulis? Kerana minat menulis dan kelapangan masa mula hadir. Selama ini aku sibuk menguruskan hal2 pelajaran dan akademik sehingga tidak memungkinkan langsung aku untuk 'mencamek' (mengusik) blog kesayanganku ni. Aku sangat sayang blog ini seperti sayangnya aku pada buku2 milikku. Juga seperti sayangnya aku pada pembaca setia blog ini.

Aku mula sedar bahawa minat menulis yang sangat cenderung dalam diriku ini tidak dapat dibendung lagi. Semakin ditahan, semakin ia meminta. Jadi, hari ini, di pagi yang mulia ini, aku mula menulis lagi demi anda semua, pembaca di luar sana.

Sedikit perkembangan terbaru mengenai diriku, aku tidak lagi belajar di Pusat Asasi UIAM, Nilai. Aku kini kembali ke sekolah lamaku, yang juga merupakan sekolah kesayanganku, SMAASZA, Batu Burok, Kuala Terengganu bagi mengambil semula peperiksaan Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM) pada tahun ini, tahun 2010. Keputusan ini agak berat untuk aku tanggung sebenarnya kerana jarang mereka yang sudahpun ke U balik semula ke sekolah. Apapun, aku bersyukur kerana diterima masuk semula. Aku mengharapkan doa daripada kalian semua, agar aku berjaya dengan cita2ku iaitu menjejaki universiti tertua di dunia, Universiti Al-Azhar, Mesir.

Hari ini, sudah 6 bulan aku belajar di sini dan aku sangat gembira dengan keadaan di sini. Bi'ah solehah yang pernah aku perjuangkan suatu ketika dahulu masih ada bunga2nya. Program2 keagamaan seperti kuliah dan tazkirah masih mekar dan mendapat tempat seperti dahulu. Aku juga punya teman yang ramai dan baik2 belaka. Mereka rajin belajar, menghormati guru2 dan suka berkasih-sayang serta bergurau senda. Kecerian mereka melayanku membuatkan aku mudah untuk melupakan sedikit demi sedikit kenangan manisku di Nilai dahulu, walaupun aku langsung tidak mampu melakukannya.

Pernah seorang sahabat bertanya, "eh lama tak jumpa enta, tak tau perkembangan terbaru enta, lost contact tekpon". "enta belajar katne sekarang?", tanya beliau lagi. Abangku, Ablem cuba menjawab untuk pihakku, katanya "dop bernilai doh lening". Nakal sungguh jawapan beliau, balaghah tinggi!

Jadi, setakat itu sajalah dulu untuk permulaannya, insya ALLAH, kita jumpa lagi di lain lapangan. Moga ALLAH permudahkan urusan kita dalam menjalani kehidupan selaku hamba ALLAH di muka bumi milikNya ini.

Wallahu a'lam. Wassalam.


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.