Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Thursday, January 16, 2014

2014: Setelah Dua Puluh Tiga Tahun

Assalamualaikum dan salam sejahtera saya ucapkan.

Pertamanya terima kasih di atas kesudian kalian untuk membaca catatan saya untuk kesekian kalinya. Entah, saya pun tidak tahu kenapa saya masih mahu menulis di blog yang rasanya sudah tidak ramai pembacanya hari ini. Mungkin kerana blog adalah budaya lama, hari ini orang ramai lebih memilih Facebook berbanding blog.

Saya memilih untuk berblog semula setelah sekian lama saya berkubang dan bercedung di medan Facebook (FB). Bukan kerana saya sudah berputus asa dengan FB, tetapi saya ada sebab tersendiri yang rasanya tak perlu semua orang tahu, cukuplah beberapa orang terdekat yang mengetahui hal sebenar.

Ini apa yang saya tulis di FB sebagai status terakhir saya di sana;

Budaya Facebook sebenarnya sudah membunuh ramai orang.

Termasuk membunuh tokoh-tokoh figura masyarakat.

Saya juga merupakan mangsa fenomena Fesbuking yang sudah semacam mengarut amat hari ini. Malah saya rasa seperti dibunuh-bunuh saja oleh dunia Fesbuk!

Facebook akan menterjemahkan sifat-sifat mazmumah dan penyakit hati yang dicela melalui status, komen, gambar dan sebagainya.

Facebook akan menjelas dan menjaharkan sifat nifaq yang bersarang di hati. Menampakkan sisi jahat manusia yang penuh dengan dendam, benci, amarah, tamak dan dengki.

Daripada sebuah pertelingkahan kecil merebak menjadi sebuah perang besar.

Isu asal hanya bersifat picisan, yang akhirnya berakhir dengan sebuah "tragedi" maki hamun yang tidak berkesudahan.

Itulah sebabnya saya seakan sudah serik berFacebook. Malah ayah juga meminta supaya saya meninggalkannya.

Oleh itu, selamat tinggal Fesbuk dan Mark Zuckerberg!

Nota hujung: Saya belum bercadang untuk menutup FB saya atas beberapa sebab yang tak perlu diberitahu. Selepas status ini dikirim, saya hanya akan bukak sekali-sekala je Fesbuk. Malas dah layan kerenah manusia yang bermacam ragam itu. 

Saya menulis dengan penuh  berat hati.

Saya seolah berada di persimpangan antara dua perkara yang selalu saya fikirkan. Satunya ialah soal dakwah saya di FB. Perlukah saya berputus asa? Keduanya pula soal "tragedi" yang saya alami sepanjang berFB.

Kalau saya boleh untuk tidak memilih, pastinya ia lebih meringankan buat saya. Tapi itu tidak berlaku. Saya perlu memilih salah satu.

Lalu saya memilih yang kedua. Saya tidak tahan dengan maki hamun yang dilemparkan buat saya, ayah saya atau sesiapa saja yang saya sayang.

Mereka hanya tahu melempar batu, lalu sembunyi tangan. Kalaulah saya bisa berbuat sesuatu selain daripada "bersara" daripada dunia FB, pasti saya akan lakukan.

Tapi saya tidak nampak dan tak jumpa tindakan alternatif itu. Yang ada hanyalah saya perlu "pencen" dan tidak perlu lagi berFB.

Itulah keputusan saya. Namun saya tidak tahu berapa lama saya boleh bertahan dengan pilihan kurang popular dan kekampungan itu.

Sebetulnya saya terkesan dengan apa yang ditulis oleh Ustaz Hasrizal Abdul Jamil di dalam blog beliau, saifulislam.com.

Beliau menulis antaranya;

Resah melihat Facebook mengubah tabiat tokoh-tokoh yang bergiat menggunakannya hingga nama-nama besar pun jadi gedik, baran, merepek, merapu, juga ‘terpaksa’ membuat justifikasi demi justifikasi terhadap pelbagai perkara.

Jawab menjawab.

Balah berbalah.

Entah bagaimana hendak mengungkapkannya, tabiat aplikasi Facebook itu sendiri menyebabkan apabila alim berbahas dengan jahil, ia akan berakhir dengan binasanya si alim, dan semakin menebal kejahilan para juhala’.

Dalam konteks proses ilmu, mendidik dan mengajar atau berdakwah di Facebook adalah seperti memberi mi segera kepada orang yang lapar kebuluran. Mula-mula rasa berjasa. Lama kelamaan ia berubah menjadi pembunuhan.

Sumber: http://saifulislam.com/2014/01/azam-2014-menikmati-pilihan-pilihan-kekampungan/

Saya terpaksa membuat pilihan ini. Ditambah lagi dengan pesanan dan amanat terakhir ayah di KLIA sebelum saya terbang jauh ke Bumi Kinanah. Kata ayah, "Dak yoh (tak payah) main ar Facebook."

Pesanan ayah itulah yang membulatkan lagi tekad saya untuk berhenti terus daripada berFB.

Maafkan saya andai keputusan ini merencatkan usaha dakwah kita, sahabat.

Saya akan terus berdakwah sebagaimana prinsip yang saya pegang bertahun lamanya.

"Berjuang selagi diberi ruang, berusaha selagi diberi daya."

Saya seperti biasa. Saya masih ada di surau/masjid. Masih ada di blog, Twitter, Instagram dan sebagainya. Cuma di FB sahaja saya sudah tidak ada.

Sekarang umur saya sudah mencecah dua puluh tiga (23) tahun. Dua puluh tiga tahun (saya lahir 1 Januari 1991) yang saya lalui sangat memenatkan. Dua puluh tiga tahun yang berat bagi seorang insan lemah seperti saya.

Saya sedar yang saya tidak ada apa-apanya. Saya ini hanyalah budak hingusan yang tidak mengerti apa pun akan urusan dunia. Saya hanya menempel dalam banyak acara dan gelendangan di tengah keramaian.

Saya tidak pandai berlakon atau buat-buat pandai. Kerana saya memang seorang yang tidak pandai. Saya cuma tahu menulis dan membaca sedikit sebanyak.

Saya bukan intelektual atau ilmuwan agama. Saya hanya pelajar mubtadi' (peringkat permulaan) yang masih banyak perlu belajar dan mentelaah. Kerana masih banyak yang saya tidak tahu.

Semoga Allah menjadikan dua puluh tiga tahun ini, sebagai dua puluh tiga tahun yang bermanfaat. Dua puluh tiga tahun yang membawa rahmat dan berkat.

Semoga Allah bantu.

Muhammad Nasih Ulwan @ www.nasehulwan.com
Kota Kaherah

Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.