Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Saturday, December 6, 2008

Kufur Nikmatkah Kita?

Salam bicara...

Dalam posting ringkas kali ini (ke-2), ingin aku bicarakan tentang kufur nikmat. Apa yang ingin aku sampaikan melalui posting ini? Sama2lah kita nantikan.

Aku amat mudah tertarik kepada ucapan idolaku yang tidak asing lagi selain bapaku sendiri, iaitu Dato' Seri Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang. Rasanya aku pernah terbaca kata2 aluannya dalam sebuah majalah sekolah, kalau tidak silap Maahad Darul Quran. Antara katanya (lebih kurang), "Penulisan adalah salah satu cabang dakwah dalam era masa kini. Adalah dikira sebagai kufur nikmat sekiranya kita tidak menggunakan teknologi yang ada untuk kebaikan Islam".

Aku mengira penulisan sebagai satu method atau uslub dakwah kerana mata pena itu lebih tajam daripada mata pedang. Bukan hanya dakwah itu melalui ceramah, buku, drama dan sebagainya sahaja, malah blog juga merupakan momentum yang amat penting dalam berperanan sebagai jalan dakwah.

Ramai yang bertanya, mengapa kita perlu kepada dakwah, sedangkan diri sendiri pun tidak terdakwah. Maka jawapannya adalah Islam yang mewajibkan dakwah. Ramai yang suka menyebut tentang Khairu Ummah tetapi tidak faham akan hakikat dan kehendak sebenarnya. Bukankah selepas ayat itu disusuli pula Ta'muruna bil Makruf wa Tanhauna 'anil Munkar? Ramai yang terlepas pandang tentang perkara ini, apatah lagi yang sengaja tidak memandang. Dalam wawancara di RTM1 bersama bekas MB Terengganu, negeriku iaitu Dato' Seri Idris Jusoh, beliau menyatakan Khairu Ummah itu ialah ummat yang berjaya membina pembangunan yang hebat sambil memberi contoh pembangunan di negara barat. Bukankah ini suatu kebodohan yang terang lagi bersuluh? Ketua Menteri Pulau Pinang sendiri pun mahu kerajaannya mengamalkan Amar Makruf Nahi Munkar.

Rasanya tadi aku telah menyebut bahawa posting aku kali ini hanyalah posting ringkas. Jadi eloklah aku berhenti di sini dahulu. Wassalam... jumpa lagi!

No comments:


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.