Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Friday, October 1, 2010

Dari Blog Zakaria Dagang 3

Himpitan HIMPIT

Lima cucu Dagang dalam HIMPIT 2008

Hari ini bermula secara rasmi Himpunan Pemuda Islam Terengganu (HIMPIT) edisi 2009 yang disebut sebagai HIMPIT 10K. Majlis perasmiannya akan berlangsung pada jam 10.30 pagi di Dataran Tok Guru, Geliga, Kemaman. Ia akan disempurnakan oleh Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat, Ustaz Nasrudin Hassan Tantawi.

Malam tadi ketika saya bersama keluarga dalam perjalanan ke lokasi HIMPIT, kami bertemu dengan rombongan-rombongan yang terdiri daripada para pemuda menuju arah dan tujuan yang sama. Ada yang berkereta dan tidak kurang pula berkonvoi dengan motosikal.

Kenangan HIMPIT pada tahun lepas di Pantai Cendering, Kuala Terengganu sangat manis buat saya sekeluarga. Kesemua lima orang anak lelaki saya terlibat sebagai peserta dalam program besar itu. Kami berbangga dengan mereka yang sungguh bersemangat untuk menyertainya.

Tetapi sayangnya pada tahun ini 'rekod' itu tidak dapat diulangi apabila dua daripada mereka berhalangan kerana sedang belajar; seorang di luar negara dan seorang lagi di sebuah sekolah berasrama penuh yang tidak berkebetulan dengan masa pulang.

Himpitan HIMPIT ini begitu kuat terhadap anak-anak dan keluarga kami. Anak kelima kami yang sedang menuntut di sebuah institusi pengajian tinggi (IPT) di negara ini terlalu teruja dengan HIMPIT ini. Walaupun bukan masa cuti, dia beria-ia benar untut turut menyertai HIMPIT kali ini, sehingga dua tiga malam sebelum ini dia tidak dapat tidur. Sehingga apabila dia diizinkan untuk pulang bagi bersama adik-beradiknya yang lain menyertai HIMPIT ini, barulah dia kembali ceria. Awal pagi tadi, kira-kira jam 3.00 pagi, dia selamat tiba di Kemaman untuk bersama-sama berHIMPIT.

Oleh kerana sasaran penyertaan HIMPIT pada tahun ini sangat besar, maka kami mengerahkan seluruh ahli keluarga kami supaya turut serta. Semua anak-anak saudara kami yang lelaki yang berumur 15 tahun ke atas dikerah ke program ini. Alhamdulillah, sebahagian besar dari mereka telah memberikan komitmen yang tinggi untuk bersama-sama.

Begitu juga dengan adik-adik lelaki kami. Empat orang yang masih pemuda, semuanya akan bersama-sama dalam HIMPIT ini. Salah seorang dari mereka yang tinggal di Muar, Johor juga akan turut serta.

Inilah yang mampu kami lakukan dalam usaha untuk mewakafkan seluruh keluarga kepada perjuangan Islam. Merekalah diletakkan harapan sebagai penerus kepada perjuangan ini. Semoga HIMPIT ini mampu menyuntik semangat dan daya juang kepada mereka.

No comments:


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.