Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Sunday, October 24, 2010

Selamat Hari 'Tua', Idolaku!


Bismillahir rahmanir rahim.

Aku mulakan cacatan kali ini dengan nama ALLAH, pencipta sekalian alam. Agar catatanku tidak tersasar dan cenderung kepada mensyirikkanNya. Kerana aku tahu bahawa syirik adalah sebesar2 kezaliman.

Semalam (23 Oktober 2010) merupakan hari lahir Ayoh, atau lebih mesra dengan panggilan Ustaz Ya di kalangan orang kampung dan rakan2nya. Semalam genaplah umurnya 50 tahun. Sudah setengah abad dia berada muka bumi ALLAH ini. Sudah boleh buat sambutan jubli emas! hehe.. Moga umurnya umur yang berkat. Walaupun umurnya 'nampak' tua, namun di mataku beliau tetap muda. Wajahnya dan fizikalnya langsung tidak menunjukkan 'ketuaannya'. Ayoh masih kuat untuk berjalan ke sana ke mari. Mungkin jiwa mudanya menjadikannya tampak muda sentiasa. Aku doakan moga Ayoh dipanjangkan umur dalam keberkatan dan dimurahkan rezeki yang halal. Moga hidup Ayoh bahagia bersama keluarga tersayang, diredai dan dirahmati oleh ALLAH. Moga Ayoh terus gagah untuk berlayar di medan dakwah dan siasah!

Sesiapa saja pasti mempunyai seorang ayah. Hanya seorang ayah, bukan berorang2. Jadi peliharalah ayah kita sebaik2nya. Berbuat baiklah selagi mereka masih hidup. Hargailah keberadaan dan jasa mereka. Jangan sekali2 menderhakai mereka. Jika mereka sudah tiada, berdoalah untuk mereka dengan doa yang diajar oleh al-Quran, "Rabbighfirli waliwalidayya warhamhuma kama rabbayani soghiro". Doakan kesejahteraan mereka. Aku tidak pernah lupa untuk berdoa dengan doa itu setiap kali sesudah solat. Apapun, ketaatan kepada makhluk tidak mutlak, sedang taat kepada ALLAH dan RasulNya adalah mutlak! "La to'ata li makhluqin fi ma'siatil kholiq", tidak ada ketaatan kepada makhluk dalam kemaksiatan kepada pencipta yakni ALLAH. Sila baca surah Luqman untuk secara detailnya.

DIALAH SATU-SATUNYA AYAHKU

Aku juga punya ayah, seperti kamu yang membaca dan kamu yang di luar sana. Ayahku bernama Zakaria bin Dagang. Nama beliau cukup unik kerana bernamakan Nabi ALLAH Zakaria yang sangat mulia hayatnya. Moga2 hidup Ayoh semulia Nabi Zakaria. Namanya juga unik kerana berbinkan Dagang. Dagang bermaksud asing. Aku teringat masa kecilku dulu, seringkali aku diejek dengan Nasi Dagang. Rasa kelakar pula bila sesekali terkenangkannya.

Bercerita tentang Ayoh, Ayoh seorang yang sangat penyayang dan prihatin. Beliau sanggup menghantarku setiap hari ke sekolah sejak aku dibenarkan berulang dari rumah ke sekolah, bermakna tidak perlu duduk di asrama. Aku masih ingat ketika mana aku 'sakit' pada kira2 bulan November tahun lepas. Selepas saja mengetahui yang aku 'sakit' pada pagi itu, tengah harinya Ayoh terus mendapatkan tiket bas ke Seremban. Ayoh menaiki bas seorang diri on the spot semata2 kerana ingin menjemputku di Nilai yang sedang 'sakit'. Hari itu juga iaitu pada malamnya Ayoh membawaku pulang ke Terengganu. Dan itulah kali terakhir aku menjejakkan kaki di bumi Nilai. Ayoh juga seorang yang sangat-sangat pemurah. Hampir setiap hari di pejabat, pasti ada yang yang datang meminta sedekah, walaupun Ayoh ketiadaan duit dan dia memang bukan seorang yang kaya dan punya banyak duit, tapi tetap diberinya pada orang yang meminta itu paling kurang RM50. Ayoh selalu menceritakan kami perihal kemurahan hatinya supaya kami dapat mengikut jejaknya.

MENTARBIAH ANAK-ANAK

Dalam mendidik anak2 Ayoh cukup tegas. Kami adik-beradik sudah biasa dengan penampar, sepak terajang, rotan dan kena halau keluar rumah. Dulu memang aku tidak faham kenapa Ayoh begitu 'bekeng' (garang) sekali. Kadang2 aku pernah rasa macam Ayoh tak sayangkan aku. Dulu masa kena marah dengan Ayoh, mesti aku rasa macam nak bunuh diri (hehe..). Entah kenapa asyik aku saja yang kena pukul, kalau aku bergaduh dengan adik-beradik lain pasti aku yang dimarahi. Agaknya beliau sayang aku lebih kot! Benarlah kata orang, marah tanda sayang bukan benci. Kalaulah Ayoh bencikan aku, pasti telah lama dibuangnya aku ke laut. Memang aku agak nakal sewaktu kecil dulu, suka sangat melawan kata Ayoh. Hari ini barulah aku faham kenapa Ayoh cukup tegas terhadap kami.

Walaupun begitu Ayoh juga seorang yang mesra dan kelakar. Ada saja point lawaknya bila bercakap dengan kami. Antaranya selalu dia bagitahu kami, "Sekolah arab (agama) saja ja, tapi tak boleh harap". Arab dan harap bunyinya lebih kurang saja dalam slang Terengganu. Itu yang menjadikannya kelakar. Satu lagi Ayoh selalu bagitahu bila dia tanya pendapat orang lain, "Hoh, gwane (macam mana)? Berapa pendapatan sebulan?" Kelakarnya Ayoh membuatkan kami tidak kering gusi dan kadang2 pecah perut.

PEJUANG YANG TAK KENAL ERTI PENAH LELAH

Ayoh seorang pejuang yang aku paling kagumi. Kerana apa? Kerana dia paling dekat denganku. Dia yang aku nampak siang malam bekerja untuk jemaah dan parti. Ayoh bergelar murobitun sejak muda lagi. Ayoh bekerja di Pejabat Perhubungan Pas Negeri Terengganu sejak sebelum Pas memerintah Terengganu lagi iaitu pada tahun 1999. Banyak kali juga kami diajak 'berkunjung' ke sana. Ayoh suka mengajak anak2nya ke program parti. Itulah cara dia mentarbiah kami. Program ceramah, majlis2 parti, kuliah2 di surau sudah menjadi kebiasaan kepada kami. Sejak kecil lagi kami 'dipaksa' menghadiri itu semua. Rasanya akulah yang paling kerap mengikutnya ke mana saja, hampir setiap muktamar tahunan pas aku hadiri. Program2 parti dan Pasti di luar Terengganu asyik muka aku saja yang mengikut. Selepas Pas menang di Terengganu, Ayoh bekerja pula di Wisma Darul Iman, sebagai Pengarah Urusetia Penerangan Negeri Terengganu. Selepas Pas kalah pada tahun 2004, Ayoh kembali ke Pejabat Pas di Taman Seri Intan.

Hampir seluruh hidup Ayoh dihabiskan untuk perjuangan Islam. Malah duitnya juga banyak habis kerana semua itu. Ayoh juga bercita2 untuk mewakafkan seluruh anak2 dan isterinya untuk perjuangan Islam. Alhamdulillah, cita2nya itu sudahpun jadi realiti. Insya ALLAH, walaupun Ayoh sudah tiada nanti, kami akan tetap bersama perjuangan Islam dan menggantikan Ayoh suatu hari nanti!

PILIHANRAYA DAN KONTROVERSI

Beberapa hari yang lepas, seorang sahabatnya bertanyakannya berkenaan piliharaya umum yang katanya pasti akan dimenangi oleh Pas nanti. Tanyanya pada Ayoh, siapa calon wakil rakyat Seberang Takir (merujuk kepada anak2nya yang ketika itu ada Abang, Ablem dan aku). Ayoh menunjukkan isyarat tangannya menghalaku. Memang aku rasa tak layak. huhu.. Siapalah aku ini kan? Mungkin itu satu harapannya terhadap kami. Namun bagiku, menjadi wakil rakyat atau tidak itu tidak penting, yang pentingnya ialah Islam menang.

Bercakap tentang pilihanraya, masihku ingat bagaimana ketika 2 tahun lepas iaitu tahun 2008, berlaku kekecohan di kalangan penyokong dan pendokong Pas di Seberang Takir. Di mana mereka mahukan Ayoh menjadi calon Pas ketika itu dan tidak bersetuju dengan kehadiran calon dari PKR yang tidak kenal hujung pangkal. Ayoh begitu kuat bekerja ketika itu sampai 'demam ke diri'. Memang kecoh masa tu. Sehingga Tuan Guru Presiden Pas terpaksa turun ke Seberang Takir bagi menjernihkan kekeruhan. Sampai mereka berkabung 3 hari kerana tidak bersetuju dengan calon PKR yang tak tahu apa2 itu. Bagiku sendiri memang beliau tidak layak menjadi calon, tapi apakan daya, perlu wala' saja pada pimpinan.

Ayoh ceritakan padaku, sampai ada seorang sahabat Ayoh yang mahu sponsor Ayoh untuk jadi calon bebas. Alhamdulillah, selepas itu penyokong Pas dapat menerima kenyataan dan bekerja seperti biasa. Ketika hari penamaan calon, aku hantarkan mesej pada Ayoh sehingga mengalirkan air mata jernihnya, "Tuhan ingin menguji kita dengan ujian getir ini. Tuhan ingin lihat siapa yang terus thabat dan siapa yang akan futur. Terus thabatlah kerana perjuangan tidak memerlukan kita tetapi kita memerlukan perjuangan sebagai modal kita di akhirat kelak." Sahabatnya, Ustaz Ridzuan Hasyim yang membacanya juga turut sebak. Aku mengagumi Ayoh kerana sikap BERANI GAGALnya. Walaupun dia tahu yang Seberang Takir merupakan kubu kuat Umno namun dia tidak pernah putus asa untuk mencuba. 2 kali Ayoh bertanding di Dun Seberang Takir iaitu ketika PRU ke-10 (1999) dan PRU ke-11 (2004) namun kedua2 percubaannya gagal. Ayoh pernah 'menang' pada PRU ke-10 di peringkat rakyat namun selepas dicampur dengan undi pos, Ayoh kalah dengan majoriti 500 lebih.

MESEJ ISTIMEWA BUATNYA

Aku postkan di wall Facebook milikku, "Sanah helwah ya abuya (Zakaria Dagang)! Moga kualiti amal seiring kuantiti umur! Ingat, semakin bertambah umur bermakna semakin dekat kita untuk bertemu denganNya! Terima kerana menjadi insan paling istimewa dalam hidupku! Juga atas tarbiah Ayoh kepada Asih selama ke ni! Moga kita dipertemukan dalam jannah yang dijanjikan buat orang beriman! Ameen =)." Dia membalasnya dengan kata2 yang cukup indah! Begini katanya, "Terima kasih anakku. Ameen. Ayah juga bangga menjadi ayah kepada anak2 yang soleh."

Ketika Hari Bapa yang disambut di seluruh dunia yang lepas, aku hantarkan mesej kepadanya yang berbunyi: "Selamat hari ayah buat Ayoh tercinta, Ustaz Zakaria Dagang. Terima kasih atas kasih-sayang dan maaf atas khilaf anakmu! Asih tidak punya ramai ayah, andalah satu2nya yang Asih ada di dunia ini. Asih bangga jadi anak Ayoh, anak pejuang!"

Akhirnya, aku ucapkan jutaan terima kasih atas segalanya kepada idolaku sepanjang zaman, Ayoh. Maafkan segala khilafku selama ini. Aku tahu aku punya banyak dosa terhadap Ayoh. Jika Ayoh membaca tulisanku ini (dan aku yakin dia pasti membacanya!), saksikanlah bahawa aku sangat menyayanginya, jauh lebih aku sayang pada perjuangan Islam, kerana tanpa Ayoh mana mungkin aku kenal apa itu perjuangan Islam!

Sekian, Wassalam.

Ikhlas,
Anakmu.





2 comments:

Syafrizal said...

Doakan panjang umur supaya dapat teruskan perjuangan hingga ke titisan terakhir. Insya Allah Islam itu menang.

Nasih Ulwan said...

insya ALLAH..syukron atas ingatan!
moga kita sempat melihat kemenangan Islam di Malaysia!


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.