Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Friday, May 6, 2011

Berjalan Tanpa Henti

Ini gambar rumah aku (Bytiey) setelah diupdrade dan diberi sentuhan baru

Bismillah. Dengan nama ALLAH aku mulakan cicipan berupa tulisan yang lahir daripada tarian jari-jemariku di papan kekunci komputer riba ini. Moga ia datang daripada fikiran yang waras dan dipandu wahyu. Tidak mahu tulisanku kurang enak dibaca orang lain apatah lagi menyesatkan mereka. Alangkah, ia bakal jadi bahan bakar api neraka buat diriku! Minta jauh!

Alhamdulillah, blogku yang buruk ini berisi semula. Setelah agak sekian lama aku tak men'camek' dan mencoret sesuatu di sini, kali ini semacam ada suatu semangat baru. Di tambah dengan keghairahan adik²ku, Yah dan Piyah berblog sakan. Perasaan jealous itu datang dengan sendirinya. Aku yang telah lama dan punya banyak pengalaman berblog ini pula terasa seolah orang baru, newbie atau freshie dalam dunia serba canggih ini. Janggal! Itulah sebetulnya!

Mahu tidak mahu, aku mesti menulis! Kata mahu jadi seperti Dr. Abdullah Naseh Ulwan, malah mahu gantikan tempatnya, menulis buat ummah. Sangat jauh sekali! Menulis di blog pun malas, apatah lagi mahu menulis buku! Tapi di Facebook rajin pula aku menulis. Kadang² komen aku agak panjang lebar sehingga pernah Ismael Ibrahim, sahabatku yang kini mengaji di MTT bagi menduduki STAM tahun ini berkata bahawa beliau perlu memberi markah untuk karanganku di satu post di Facebook.

Barangkali sudah sunnah orang yang menulis. Kadang
² rasa rajin, kadang² pula malas. Futur sebetulnya. Dan agak lama juga aku futur dalam berblogging ini seperti entri yang pernah aku utarakan dulu. Istiqamah atau thabat dan futur seolah² sedang berlari-lari dalam acara lari berganti 100 meter di kejohanan Sukan Komanwel. Seperti juga Islam yang Nabi ibaratkan semacam roda. Sekali di atas dan sekali di bawah, seterusnya di atas dan di bawah semula. Maka nasihat Nabi ialah 'faduuru ma'al Islam,' berputarlah bersama² dengan roda Islam. Itulah yang bakal menyelamatkan kita dan insya-ALLAH, kita mampu menggarap syafaatnya kelak!

Boleh dikatakan yang semangatku untuk berblog sudah hilang di bawa angin lalu. Entahlah, aku pun tak tahu di mana silapnya. Entah mengapa rasa malas dan futur itu selalu hadir. Tanpa diundang apatah lagi menghantar surat jemputan, ia tetap juga datang bertandang bagai orang yang tidak punya malu. Barangkali memang sudah lumrah kehidupan. Kerana dalam banyak hal yang lain juga aku mengalami rasa yang sama, malas dan futur!


Ini barulah Bytiey yang sebenar! Lihat video promo Hijrah di sini.

Siapa yang tahu apa ubat kepada dua penyakit itu? Berdoakah? Bersolat Hajatkah? Bertahajjudkah? Hadir ke masjid/suraukah? Banyakkan membaca al-Quran dan bacaan
² lain yang bermanfaatkah? Atau apa? Kalau ada jawapannya, beritahu aku sekarang! Sekarang juga aku mahu amalkannya!

Soalnya bukan pada orang yang mahu membaca,
tapi pada orang yang membuatkan orang lain boleh membaca. Iaitu kalau dalam konteks blog ini maka akulah orangnya! Maka silapnya ialah individu penulis. Blog ibarat rumah. Maka siapa lagi yang bertanggungjawab ke atas rumah itu kalau bukan tuan rumahnya. Takkan pengunjung dan tetamu pula yang perlu berperanan mengawal selia dan mengurus rumah itu! Maka silap di sini ialah silap aku. Maafkan aku semua atas kesilapan aku yang sepatutnya tidak berlaku ini!

Orang lain semua selalu update blog mereka sampai saat ini ke? Tak. Tapi itu dia punya pasallah. Blog dia, ikut suka dialah nak update atau tak. Kita hanya pengunjung dan tetamu sahajakan? Takkan nak masuk campur dan tolong kemaskan rumah serta atur semula kedudukan perabot rumah orangkan? Analoginya mudah! Dan contoh mudah juga sudah ada, Ablem!

Banyak tak lagi yang aku tulis ni? Rasa macam mengarut je. Hehe.. Maklumlah, baru first time boleh tulis
semula kat blog. Agak lama juga blog ini terbengkalai. Kali terakhir menulis sebelum ini ialah tahun lepas. Akhir bulan Oktober. Bermakna sudah 7 bulan aku tidak berblog! Huh! Lama betul! Tak mengapa, biasalah tu. Sibuk la sangat kan? Mengalahkan YB. Ahmad Razif Abdul Rahman pula! Haha.. Tiba² tersebut nama beliau! Maaf ya YB! Nanti dah dapat dato' (Bukan datuk yang dapat cucu tu ya!) atau dapat jadi MB Terengganu, bagilah kereta YB yang berlambak tu kat saya satu ya! Anak sulung YB yang baru umur 20 tahun tu pun boleh dapat 2 bijik kereta, takkan saya 1 bijik pun tak boleh? Haha.. Sekadar gurauan yang serius! Jangan ambil hati ringan ya YB!

Itulah sahaja dahulu sekadar nukilan pertama untuk kali ini. Harapnya akan ada lagi entri lain selepas ini. Kalau tak ada, tak tahulah nak kata apa. Cakap banyak tak guna, tembak orang pun tak kena. Kepada yang terasa hati, terasa limpa atau terasa pedal, sila maafkan aku! Aku hanya bercanda dan sekadar berbual kosong di pagi hari! "Mayang Subuh belaka dop lagi nim?" tanya aku dalam hati.


Contoh usahawan berjaya (Menurut Yah di laman sosial Facebook)! Ekeke..


Nota hujung: Untuk mendapatkan berita terkini dan perkembangan terbaru penulis merangkap pemilik blog, anda cuma perlu ushar beliau punya Facebook. Juga sebenarnya tajuk entri ini ialah Memulakan Langkah yang Pernah Terhenti. Namun setelah difikirkan semula, terasa terlalu panjang dan membosankan, akhirnya ditukar dengan tajuk di atas. Sekian! Harap maklum!

No comments:


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.