Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Saturday, August 8, 2009

Jangan Tinggal Daku (Tribute to Luqman)


Rasanya telah lama ingin ku tulis sesuatu untuk seorang teman bernama Mohd Luqman Mat Rani. Malam ini, tanganku terasa gatal pula untuk memicit butang pada papan kekunci micro computer milikku yang tertampal padanya stiker huruf2 Bahasa Arab.

Luqman al-Hakim

Luqman, nama seorang wali soleh bermisi besar, sehingga dirinya diangkat semulia para nabi. Luqman adalah teladan ummah. Digelar al-Hakim kerana hikmah atau kebijaksaan yang ada padanya. Sehingga nama beliau tersenarai sebagai salah satu nama surah dalam al-Quran. Cerita tentang pesanan terhadap anaknya terakam indah dalam lembaran 'surat cinta' dari langit itu.



Teringat pula pada sebuah kisah yang acap kali diceritakan Ayah. Bagaimana suatu ketika Luqman melalui beberapa kampung. Bersamanya anak dan seekor keldai. Tatkala dinaikinya keldai dan anaknya berjalan kaki, dikatakan penduduk kampung sebagai bodoh kerana membiarkan anaknya berjalan, sedangkan beliau enak di atas pundak keldai. Atas alasan yang kecillah perlu diutamakan. Lalu turun Luqman dari keldai dan digantikan dengan anaknya. Penduduk kampung tetap mengatakan bodoh. Orang tua yang sudah tidak larat dan orang muda yang kuat pula digunakan sebagai peluru laras bagi membedil Luqman.

Begitulah pula ketika keduanya menaiki keldai yang seekor itu dan membawa keldai tanpa menaikinya. Juga dikatakan bodoh kerana kasihan pada keldai, seolah2 menzaliminya pula dan keldai yang ada tidak dinaiki. Begitulah gambaran sikap manusia. Cerita ini memberi makna yang cukup besar buat kami anak2 Ayah. Bahawa kita tidak boleh puaskan hati semua orang. Asalkan kita buat baik pada semua dan sentiasa berhusnu zon.

Masih ku ingat, ketika Ayah mula bekerja di sektor kerajaan dan ber'gaji besar' (walaupun hanya cukup untuk membayar rumah dan kereta) pada awal 2000 selepas kejayaan Pas menawan Terengganu setelah lebih 50 tahun menunggu. Ketika itulah Ayah mampu membeli rumah dan kereta. Rumah yang sekadar boleh menjadi tempat teduh dan kereta yang sekadar boleh dibawa program dan ke mana2. Ramai cakap2 mengatakan Ayah sudah mula bermewah termasuk dari kalangan ahli Jemaah sendiri. Teringat pula hikam 'arabiy yang selalu disebut Abreh, "Ridhon naas ghaayatun la tudrok! - keredaan manusia adalah matlamat yang tidak akan tercapai". Benarlah...

Awal Perkenalan

Berbalik kepada cerita asal, mula2 mengenali Luqman ialah ketika sesi pendaftaran ke UIA Nilai. Aku dapat mengecam mukanya ketika diperkenalkan oleh Ayah. Kata Ayah, dia orang Terengganu. Aku tak layan sangat apa yang Ayah bagitahu ketika itu. Maklumlah, masih lagi 'mamai'. 'Menatang' dalam badan aku ni tak habis2 'mengacau'. Sehingga menyebabkan aku langsung pulang sebaik sesi pendaftaran itu, tanpa mengikuti Taaruf Programme. Sungguh, mengenali Luqman adalah satu kenangan 'emas' yang pasti tak akan ku lupakan sampai bila2.

Segalanya bagai dirancang, kami ditempatkan di bilik yang sama, B2-1-2. Katil Luqman pun setentang dengan katilku. Kami juga sekelas. Hampir 3 semester kami bersama. Ketika di semester pertama aku sekelas dengannya dalam subjek Religions in Malaysia. Di semester kedua pula subjek Bahasa Arab level 3/mustawa thalith. Semester pendek kami sekelas dalam semua subjek Maharaat.
Pada semester kali ini pula semua subjek kami sekelas kecuali English level 5. Namun untuk semester ini tidak lama. Luqman nekad menyambung pelajarannya ke Institut Perguruan di Jitra, Kedah.

Lebih mengesankan lagi, kami satu usrah. Di situlah ukhuwah kami dihangatkan! Ukhuwah kami tertaut pada tiang2 dakwah dan berputik mekar menjadi jambangan indah harum mewangi setanggi syurga. Di situ juga tadhiyah kami diuji. Kami ditakdirkan untuk berjuang bersama. Menegakkan 'daulah' berupa bi'ah solehah di kampus kami.

Kehilangan Dirasai

Walaupun perkenalan kami hanyalah singkat, kira2 baru setahun, namun ukhuwwah kami bagai adik-beradik. Di antara kami bagai tiada hijab/gap langsung. Melihatkan Luqman yang peramah dan mesra dengan semua orang, pasti merasakan bagai sudah bertahun2 mengenalinya. Seingat aku sudah dua kali Luqman ke rumahku, cuma aku saja yang belum sampai ke terataknya. Sebelum ini pernah berusaha, namun tak kesampaian. Tapi aku pernah menghantar Mak dan Ayah ke sana sebagai wakil sewaktu kenduri di rumahnya yang mana aku ketika itu berada di perantauan.

Luqman punya sikap yang baik dan cukup dikagumi. Solatnya sentiasa di masjid, puasa sunat Isnin dan Khamis sentiasa dikerjakannya, malah dia juga seorang yang cukup tenang. Pernah seorang sahabatku bertanyakanku, "Antara ramai2 sahabat enta kat UIA ni, sape yang enta paling thiqoh (percaya)?". "Luqman!", pintasku, ringkas.

Kehilangannya cukup dirasai. Kenapa tidak, dialah yang selalu menemanku ke mana2 termasuk ke masjid dan ke kelas. Malah hampir setiap kali kepulanganku ke Terengganu pasti Luqman di sebelahku. Kini, tiada lagi Luqman sebagai teman seat di sebelahku!

Sayu bila mengenangkan wajah tenang milik Luqman. Setakat ini (selepas Luqman ke IPG), sudah dua kali kami berhubung di telefon, tidak termasuk melalui maya. Sebetulnya ukhuwah itu tidak dinilai pada jarak. Walaupun jarak memisahkan, tapi hati kami dekat.

Pesanan

"Pesanan terakhir sebelum ana pergi malam ni, teruskan perjuangan. Selalulah solat berjemaah, mungkin itu sumber kekuatan kita. Jagalah hubungan kita dengan ALLAH", pesan Luqman malam itu.

Malam itu juga membongkar segalanya. Patutlah aku melihat Luqman sedikit pelik kebelakangan ini. Beliau semakin pendiam dan mukanya seperti orang yang menyimpan 'rahsia kerajaan'. Aku dapat mengagak daripada air mukanya, bahawa dia menyembunyikan sesuatu daripadaku. "Sebab tulah ana tak naik (pindah) bilik atas walaupun dah berkali2 enta ajak. Ana dah tau yang ana akan pindah", beritahu Luqman, jelas.

"Ana dah buat keputusan dan inilah keputusan yang ana ambil", kata2 Luqman itu menyentuh perasaanku ketika itu. Luluh jadinya hatiku. 'Man, kita baru je kenal, kenapa enta dah nak tinggalkan ana', monologku menahan perasaan. Malam itu menjadi saksi bahawa air mata yang tumpah ini membuktikan ukhuwwah yang kami bina adalah atas dasar akidah dan perjuangan!

Terima Mesej

Dadaku bagaikan ditekan2 saat mengenangkan kepergian Luqman. Aku seakan masih tak percaya, terlalu cepat Luqman meninggalkanku. Petang keesokannya aku menerima mesej dari Luqman, "Sayu dan sedihnya hati ni nak tinggalkan sahabat2. Semoga air mata ini menjadi saksi persahabatan kita di hadapan Allah kelak.. Kata2 ini lahir dari hati yang telah diikat dengan ikatan persahabatan kerana Allah.. Wahai sahabat, jika aku tahu setiap pertemuan itu ada perpisahan nescaya tidak aku mulainya dengan pertemuan".

Setelah lama menatap dan membaca berkali2 mesej itu, malam itu barulah aku balas mesejnya, "Mekasih man sebab jadi kawan ana selama ni. Entalah kawan terbaik yang ana pernah ada. Maaf kalau banyak menyusahkan enta selama ni. Kita kawan selama2nya deh?". "Insya Allah", balasnya kembali, ringkas.

Hari2 tanpa Luqman berlalu pilu. Ketika kedatangan Faris Zamri menziarahi kami di Nilai, dia memberitahu yang dia ada terjumpa Luqman bersama ayahnya di Hentian Pudu. Ketika itu Luqman dalam perjalanan ke tempat barunya. Menurut Faris, Luqman memberitahu bahawa baru kini dia tahu yang ramai orang sayangkannya. Selama ni dia rasa dia macam tak ada apa2 saja. Dan buat pertama kalinya ada orang beritahu dia, nak buat rombongan ziarah ke rumahnya hari raya nanti. "Analah orang tu!", sambutku.


Artikel Lepas Mengenai Luqman

Aku dan Hari Lahir

Sambutan Tahun Baru Cina di Mid Valley
Hari Ini Dalam Sejarah
Aku Pulang
Cuti Bersama Sahabat
Bila Terasa 'Buhsan'
Kisah di Sebalik Perjalanan
Kalian Semua Adalah Guruku!
Malang yang Tersumbat Hidungnya
Semalam
ALLAHlah yang Memberi Kemenangan
Sambungan Kisah di Sebalik Perjalanan

Nota Hujung: Man, ana rindu nak dengar enta sebut, "Malu saya dibuatnya!".


6 comments:

Muhammad Hamidi Zamri said...

Salam.. menitis air mata apabila mengenangkan adik luqman.. mksudnya abg nta...

Setahun bersama, tapi mcm dah adk bradik btul dah.. Semoga beliau istiqamah di jalan ini....

Nasih Ulwan said...

insya ALLAH..
moga beliau terus kekal dalam perjuangan ini!

Hares Takeery said...

mcm novel plok rase. kalu mu mu kate ayat abreh sedap..sapa kene wat blog se, ayat mu lagi la power sih. ayat2 abreh tu..kluar drp hati nurani yg kotor ni, bkn nok wat jadi sedap.

Nasih Ulwan said...

novel anya..bese r 2..aku sah2 sastera kn..ayat mesti r puitis..nurrung ayoh gop benornye..power nde gop..dop power2 eh..poweroot ade ah..tongkat ali..huhu

Faris Zamri said...

isk2..teringat masa kita sama2 g I Fest dlu,dan tidor kat umah spupu nta, bincang pasal gerak kerja I scent, sayunye,hehe...smoga pertemuan dan perpisahan kita diredhai oleh Allah.. sesunguhnya Allah maha sebaik-baik perancang..

Nasih Ulwan said...

ye ah..sdih plop rase..huhu..
tp xpelah reda jelh..
ukhuwah bkn pd ptemuan..
tp pd doa seorg shbt..


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.