Pengikut yang Baik Hati

Jiwa Terasing @ Pesbuk!

Masih adakah lagi ghuraba'? Jika ada, kitakah ghuraba' itu?

Di saat orang lain memilih untuk meminum arak, kita menjadi terasing kerana sibuk mencari makanan yang halal.

Di kala orang lain terbiasa dengan skirt dan boxer, kita ganjil kerana tegar mempertahankan jubah dan kopiah di kepala.

Ketika orang lain merasa senang dengan bermain golf, kita dianggap pelik kerana berhenti dari permainan semata-mata untuk mengerjakan solat.

Tatkala orang lain merasa bangga punya kekasih yang ramai, kita diherdik dan diketawakan kerana masih belum punya teman wanita.

Jika anda pernah berasa asing, ganjil, pelik, ditertawa, disinis, disindir, atau diperlekeh kerana mempertahankan kehidupan yang berprinsip seperti itu, terimalah khabar gembira yang disampaikan oleh Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam.

Tooba lil Ghurabaa’!

Sunday, January 25, 2009

Bila Terasa 'Buhsan'

-7.00 mlm (25 Jan 2009)
-Tepi tingkap dorm aku, blok B2 Mahallah Abdul Rahman ibn 'Auf.

Hari2 cutiku yang berlangsung selama 4 hari berlalu pergi dengan begitu lembab sekali seakan2 kura2 yang baru belajar berjalan, lebih lambat dari kura2 serasa aku. Orang lughoh kata bathii' jiddan! Inilah penyebab kepada simptom2 kebosanan yang amat melanda diriku. Virus2 malas mula menjalar dan menyelinap ke segenap batang tubuhku. Ah! Aku pula disyaki mengidap suatu penyakit setelah disahkan oleh doktor peribadi, nama saintifiknya ialah 'boring tak tau nak buat apa'. Panjang betul namanya, sehingga tak terhafal dek akal ini.


Apalah nasibku kali ini, semua student di sini balik kampung, tapi aku masih termangu di sini, menantikan hari2 indah. Berapa kerat saja yang tak pulang ke desa halaman, boleh kira dengan jariku yang sempurna ini. Asalnya aku bercadang nak balik juga, tapi emakku menghalang dengan alasannya yang tersendiri menyebabkan aku terpaku di sini. Emak kata keluarga akan pergi ke kenduri kahwin saudara-mara belah ayah di Rompin hari Sabtu (semalam). Huh! tekanan jiwa betul!


Sudahlah begitu, rancanganku sempena cuti ini semuanya hampir tak menjadi. Ini ialah kali pertama aku bercuti panjang di bumi berNilai, jadi kenalah rancang elok2. Bermula hari Jumaat, pada malamnya aku bercadang untuk ke ceramah perdana PAS di Taman Melewar bersama teman2. Dengar saja nama penceramah, hatiku terus membuak2 untuk ke sana. Tuan Guru Presiden, Ketua Pemuda PAS Pusat, YB Kuala Terengganu yang baru dan seorang wakil PKR antara penceramahnya. Maklumlah dari dulu lagi aku memang peminat no.1 Tuan Guru Presiden yang merupakan orang negeriku. Nak dijadikan cerita, kami tak dapat ke sana kerana sedikit kesilapan teknikal. Seniorku telah mengisi van yang disewa dengan minyak diesel sedangkan yang sepatutnya diisi ialah petrol. Oh! melepas lagi!, getus hatiku. Sempat juga aku menjenguk sahabat yang 'terbengkalai' di stesen minyak Shell. Lama juga mereka di sana kerana menunggu mekanik yang tidak sampai2. Sambil menunggu aku dan Faris sempat bertukar cerita dan pengalaman dirasuk jin. Hehehe.. seram bunyinya. Cuma bezanya dia cuma mengalaminya sehari, sedangkan aku sebulan. Ada masa nanti akan aku ceritakan in the future. Insya ALLAH!


Hari sabtu pula aku tidak merancang untuk ke mana2. Cukup sekadar rehat2 di bilik. Tapi yang menariknya, mujurlah ada kerja Islam yang boleh dibuat, dapat juga menghilangkan sedikit kebosanan. Faris selaku CEO Entrec mengarahkan aku untuk membuat banner program i-scent yang akan berlangsung tak lama lagi. Aku apa lagi, sami'na wa atho'na sajalah. Sambil itu terdetik juga idea beliau untuk membuat logo baru bagi society kami itu. Logo lama tak komersial dan profesional sangat katanya, ataupun tak kena dengan market. Jadi akupun buatlah apa yang beliau suruh itu. Aku cuma sebagai designer, idea asalnya datang dari beliau.


Hari ini sangat menyedihkan. Aku merancang untuk menziarahi emak sepupuku yang tinggal di Beranang. Aku mengajak Faris dan Luqman sekali. Namun niatku nyata tidak kesampaian. Malam itu, aku menelefon Mak Anjang dan bertanya tentang ziarahku ke terataknya. Beliau bersetuju untuk mengambil kami di sini sekitar pukul 8. Sudah jatuh ditimpa tangga, aku mengalami nasib yang sama, amat malang! Ketika Mak Anjang sampai di sini, aku terlelap. Beberapa kali beliau menelefon aku, namun tak diangkat sekalipun. Mulanya aku sudah bertekad untuk tidak tidur selepas subuh. Namun, aku tidak sedar entah bila aku terlelap. Kawan di bilikku yang menyedari ketiduranku tidaklah pula mengejut aku dari ibadah senyap itu. Nampaknya aku terpaksa 'isytihar perang' dengan tidur lepas subuh yang memang kesukaanku sejak dahulu, susah juga tu! Sekiranya Mak Anjang membaca post ini, aku ingin meminta beribu kemaafan atas kelalaianku. Namun, aku yakin dan percaya pasti ada hikmah di sebaliknya.


Sebelum aku mengakhiri post yang membosankan ini, harapnya esok, seperti yang dirancang, dapatlah aku ke Mid Valley bersama Faris dan Luqman. Ingin sekali aku bertemu dengan kazenku, Kak Aida yang akan menjaga booth Bank Muamalat di I-Fest nanti. Nak tahu apa itu I-Fest? Lu tunggu...

No comments:


Daripada Tuan Punya Blog

1. Minat menulis adalah datang daripada kesedaran dan rasa tanggungjawab di atas saranan Assyahid Imam Hasan Albanna kerana katanya: "Jangan kamu melawan globalisasi, kerana kamu akan kalah. Hendaklah kamu melawan globalisasi dengan globalisasi juga."

2. Segala kandungan yang ada dalam blog ini adalah pandangan/idea penulis dan tidak semestinya ia betul belaka.

3. Penulis berhak menulis, menganalisis atau mengkritik apa saja (kecuali perkara sensitif) atas dasar 'kebebasan bersuara'.

4. Sesiapa saja berhak menyalin, mengambil atau mencetak mana-mana bahagian dalam blog ini kecuali untuk tujuan selain dakwah seperti untuk tujuan duit dan perniagaan, maka perlu mendapat keizinan daripada penulis.

5. Sesiapa jua boleh menyatakan pandangan atau komen terhadap blog ini atau terhadap penulis sendiri.

6. Penulis boleh dihubungi melalui emel berikut: nasehulwan@gmail.com.